Wednesday, June 20, 2012

Catatan Buat Renungan. Khas buat sahabat...



Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang...

Sudah lama benar rasanya diri ini tidak menulis sesuatu untuk diisi di sini. Sejak membuka akaun Facebook, alam maya blogspot seolah-olah rumah tumpangan yang hanya dijenguk sekali sekala. 

Sebenarnya tiada apa yang ingin dikongsi bersama-sama. Cuma terdetik di hati untuk mencoret sedikit kata-kata apabila terkenang kepada suatu peristiwa.

Sahabat kepada isteri saya baru ditimpa kemalangan. Keadaannya kritikal. Berlaku pendarahan teruk di otak. Otak kirinya terpaksa dibuang. Para doktor telah cuba sedaya upaya, dan sekarang seluruh ahli keluarga dan sahabat hanya mampu berdoa; doa memohon kepada Allah agar dikurniakan kebaikan kepadanya. 

Andai Allah tetapkan usianya panjang, maka itulah yang terbaik untuk dirinya. Dan…. Andai Allah takdirkan dia pergi meninggalkan dunia fana, maka itu juga yang terbaik untuknya. Sesungguhnya Allah tidak pernah tersilap dalam membuat keputusan. Mungkin pandangan manusia melihat sebaliknya, namun Allah Maha Mengetahui segala-galanya.


Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui. (al-Baqarah: 216)


Hasrat mahu menulis terdetik apabila saya singgah di blog sahabat tersebut. Seorang sahabat yang lain telah meletakkan link blognya di dalam facebook, lalu dari situ saya sampai ke blog sahabat tersebut.

Katanya:-

 “Dia orang yang sering mengingatkan orang disekelilingnya tentang ISLAM.”

Benarlah! Dia sering mengingatkan manusia kepada kebaikan. Maka mungkin atas sebab itu Allah sayang kepadanya melebihi sayangnya makhluk kepada dirinya. Lalu Allah tetapkan rencana berupa kemalangan kepadanya. Sesungguhnya Allah lebih mengetahui apa yang tidak diketahui oleh hamba-hambaNYA.

Saya meletakkan link blog tersebut di dalam ruangan komen seorang sahabat lain.

“Ini blog sahabat kita itu… ambil lah manfaat, moga jadi bekalan untuknya & untuk kita.” Komen saya di situ.

Ambil lah manfaat! Ayat ini begitu memberi kesan dalam diri. Terdetik di hati, sejauh mana kita telah memberi manfaat kepada manusia? Andai ditakdirkan kita menerima nasib yang sama, adakah kita telah benar-benar bersedia.


“Orang beriman itu bersikap ramah dan tidak ada kebaikan bagi seorang yang tidak bersikap ramah. Dan sebaik-baik manusia adalah orang yang paling bermanfaat bagi manusia.” 
(HR Thabrani dan Daruquthni – Disahihkan oleh al-Albani)


Saya dimaklumkan, sahabat kita ini seorang aktivis dakwah dalam Persatuan Islam di kampusnya dan juga di luar kampus sehinggalah saat beliau ditimpa musibah. Beberapa hari sebelum kemalangan, saya menghantar isteri menghadiri mesyuarat bersama-sama dengan sahabat tersebut. Semoga amalannya itu dikira sebagai kebaikan, dan semoga Allah memberi kebaikan kepadanya dan kepada kita semua…

Semoga sedikit coretan ini benar-benar ikhlas daripada hati. Semoga ia memberi manfaat walau sebesar zarrah kepada sahabat yang membaca. Dan semoga catatan ringkas ini bisa menjadi bekalan buat menampung segala dosa dan kemaksiatan yang telah banyak dilakukan sepanjang menumpang di bumi Tuhan.

Astaghfirullah al ‘azim… Astaghfirullah al ‘azim… Astaghfirullah al ‘azim.

Semoga Allah sudi mengampunkan dosa-dosa kita semua. Amin...

p/s: Singgahlah di blog sahabat kita tersebut. Kutiplah mutiara kata di dalamnya. Semoga ilmu dan pengajaran yang terdapat didalamnya dapat memberi manfaat serta syafaat kepada diri kita dan dirinya... link--------> http://sifrulmind.blogspot.com/

Syafakallah.......

1 comment:

Hamzah Hamid said...

Baru terbaca blog ni masa google semalam.... Kecik je dunia ni... blog beliau sangat bagus...

terfikir juga, blog yg ditulis sendiri ni adakah dapat memberi manfaat kepada orang lain ketika diri ni menghadap Dia.... hurm...