Wednesday, December 31, 2008

Nur kasih...

Selesai solat sunat tengah hari tadi, aku duduk berseorangan sambil menunggu muazin melaungkan iqamat untuk solat zohor.

Tiba-tiba, seorang kanak-kanak kecil datang menyapa.

”Pakcik.!!” lembut sapaan kanak-kanak yang berusia dalam lingkungan 4 hingga 5 tahun tersebut, dan kemudian menghulurkan tangan untuk bersalaman.

Aku menyambut dengan senyuman dan membalas salam kanak-kanak tersebut.

Kanak-kanak comel tersebut bersalaman dan mencium tangan, kemudian seorang lagi kanak-kanak datang untuk bersalaman.

Mereka berdua kemudian berlalu pergi....

”Pakcik?” aku berbisik di dalam hati, lalu tersenyum sendirian.

Sudah bergelar pakcik rupanya aku ini. Fikiran aku melayang sebentar.

”anak siapa tu. Baik betul.” Hatiku berbisik.

Teringin untuk mempunyai anak yang comel dan baik seperti itu..

Namun, untuk mendapat anak-anak yang baik, soleh dan solehah, ibu bapanyalah perlu menjadi ‘baik’ terlebih dahulu.

“Mana mungkin mendapat maruku jika menggunakan acuan bahulu.”

Teringat ketika berada di tingkatan 2, ustazah memberitahu bahawa kita perlu berdoa supaya dikurniakan pasangan yang baik. Suami yang soleh dan isteri yang solehah.

Spontan aku bertanya “doa apa ustazah?”

Sahabat-sahabat di dalam kelas ketawakan aku kerana bersungguh-sungguh bertanya. Maklumlah, baru berumur 14 tahun.

“Takkan tak tahu. ‘Rabbana hablana....”

“Owh, doa tu rupanya.”


"Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan zuriat keturunan kami sebagai penyejuk mata (kami) dan jadikanlah kami imam kepada
orang-orang yang bertaqwa."


Doa tersebut sering kita lafazkan setiap kali sesudah solat. Cuma mungkin ada di antara kita yang tidak pernah mengambil tahu maksud setiap doa yang dilafazkan.

Doa tersebut mempunyai pengertian serta tuntutan yang sangat besar. Terdapat dua bahagian yang utama di dalam doa tersebut.

Bahagian pertama, kita berdoa supaya dianugerahkan isteri/pasangan serta zuriat yang dapat menjadi penyejuk mata dan penenang hati di dalam hidup. Bahagian ini merupakan satu permintaan kita kepada Allah.

Bahagian kedua pula, kita memohon supaya menjadi imam kepada orang-orang mukmin. Bahagian kedua di dalam doa tersebut lebih kepada satu tuntutan.

Tuntutan di dalam bahagian kedua merupakan pra-syarat untuk kita memperoleh permintaan yang terkandung dalam doa yang pertama.

”dan jadikanlah kami imam kepada orang-orang yang bertaqwa.”

Siapakah orang yang bertaqwa?

Menurut syara’, taqwa bermaksud

“Menjaga dan memelihara diri dari siksa dan murka Allah Ta’ala dengan jalan melaksanakan perintah-perintahNya, taat kepadaNya dan menjauhi larangan-laranganNya serta menjauhi perbuatan maksiat”

“Mentaati Allah dan tidak mengingkari perintahNya, sentiasa mengingati Allah dan tidak melupainya, bersyukur kepadaNya dan tidak mengkufuri nikmatNya”.
( Riwayat Imam Bukhari dari Abdullah bin Abbas rha. )

Menurut Ibnu Abbas r.a. : “Al-Muttaqin (yakni orang-orang bertaqwa) ialah orang-orang beriman yang memelihara diri mereka dari mensyirikkan Allah dan beramal menta’atiNya”.

Menurut Hasan al-Basri : “Orang-orang bertaqwa ialah orang-orang yang memelihara diri dari melakukan perkara yang diharamkan Allah dan mengerjakan apa yang difardhukan Allah ke atas mereka”.

Berkata Abu Yazid al-Bustami : “Orang bertaqwa ialah seorang yang apabila bercakap, ia bercakap kerana Allah dan apabila ia beramal, ia beramal kerana Allah”

Kesimpulannya, orang yang bertaqwa ialah orang yang benar-benar beriman kepada Allah, mencakupi segala aspek kehidupan.

Namun, dalam doa tersebut kita meminta supaya menjadi imam kepada orang-orang yang bertaqwa. Sudah tentu seorang imam atau pemimpin perlulah lebih baik daripada orang yang dipimpin.

Untuk mendapat sesuatu yang baik, kita mestilah sedaya upaya berusaha untuk menjadi yang baik terlebih dahulu.

Kita memohon supaya dikurniakan seorang isteri yang solehah. Semestinya seorang muslimah solehah juga memohon kepada Allah supaya dikurniakan kepadanya seorang suami yang soleh. Seandainya kita tidak berusaha untuk menjadi ‘orang soleh’ tersebut, bagaimana mungkin kita akan dikurniakan seorang pasangan yang soleh/solehah.

Kita juga memohon supaya dianugerahkan anak-anak yang baik, soleh dan solehah. Maka wajiblah acuannya terlebih dahulu baik sebelum mendapat hasil yang baik.

Pernah di zaman Imam Abu Hanifah (Hanafi An Nu'man), seseorang pernah bertanya kepada bapa Imam Abu Hanifah. "Tuan, bagaimanakah tuan mendidik Hanafi sehingga begini istimewa jadinya. Jawab bapa Imam Abu Hanifah "saya didik Hanafi 40 tahun sebelum dia dilahirkan".


Hakikat, untuk menempuh suatu hidup yang penuh dengan cabaran dan dugaan, kita dikehendaki supaya bersedia supaya nanti kita tidak menjadi ‘imam’ yang sesat malah menyesatkan orang yang kita pimpin.

“”BE THE BETTER TO GET THE BEST””

Masih banyak sebenarnya yang perlu diperbaiki dalam diri untuk memperoleh apa yang dihhajati.

Aku memohon kepadaMU Ya Allah, supaya dikurniakan petunjuk serta kekuatan untuk aku mengubah diri menjadi yang lebih baik.

"Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan zuriat keturunan kami sebagai penyejuk mata (kami) dan jadikanlah kami imam kepada orang-orang yang bertaqwa."

Lamunanku terhenti ketika muazin melaungkan iqamat, mengajak manusia untuk menundukkan diri kepada Allah.

Allahu’alam…



Iklan : Saasatul Ibaad..


Revolusi di Perancis berlaku seawal tahun 1799.

Namun, pada tahun 1699, iaitu 100 tahun sebelum revolusi perancis, penduduk di tanah melayu sudah pun melakukan ‘revolusi’ menggulingkan pemerintah yang zalim. Rakyat bangkit menentang kezaliman dan penindasan yang dilakukan oleh pemerintah iaitu Sultan. Revolusi tersebut juga merupakan revolusi mental yang tercetus dalam bangsa melayu apabila konsep ‘Sultan itu berdaulat’ serta ‘Sultan merupakan dari kalangan dewa dewi’ dan ‘Sultan merupakan bayangan tuhan di bumi’ ditolak sama sekali. Bangsa melayu dengan sukarela memilih untuk dipimpin dengan petunjuk wahyu dan agama apabila menaikkan pemerintah yang ‘alim sebagai pengganti sultan yang zalim.

Saasatul Ibaad atau Pelaku Siasah dalam revolusi tersebut tidaklah muncul secara tiba-tiba melainkan perlu ‘dicipta’. Pemerintah zalim yang ditumbangkan perlulah diganti dengan orang yang selayaknya memegang tampuk pemerintahan. Inilah peranan golongan ‘alim dalam melahirkan pengganti yang mampu mentadbir dengan adil dan berlandaskan ajaran islam.

Malah, peranan Saasatul Ibaad pimpinan ulama’ juga terserlah apabila berjaya mempermain-mainkan dan memperbodoh-bodohkan penjajah Belanda pada ketika itu.

Sebuah novel sejarah yang sangat menarik untuk dibaca dan dihayati hasil karangan Faisal Tehrani.

p/s :- tak dapat royalti pun….


Thursday, December 25, 2008

sudah bertunang ka???


“Hey Hisyam, U sudah ada girlfriend ka?”

“Haa !!!” terkejut aku tiba-tiba disoal dengan soalan sensitif tersebut.

“mana ada..Apa pasal U nak tau?” aku membalas.

“Habis, U sudah bertunang ka? Bagitau la...” Ishhh. Ke situ pulak. Mungkin kerana aku pakai cincin dekat jari manis kot. Kalau budaya orang arab, pakai cincin kosong di jari manis sebelah kanan, maksudnya sudah bertunang, kalau sebelah kiri maksudnya sudah berkahwin. Prof aku yang beri tahu. Allahu’alam.


“Hmmm, perlu ka bagitau?

Begitulah soalan yang muncul, ketika aku dan kawan-kawan sekerja sedang melakukan kerja-kerja pembungkusan di kilang tempat aku bekerja. Kawan yang bertanya merupakan seorang berbangsa cina. 2 orang lagi kawan, juga bukan muslim, serta 2 orang ‘auntie’ berbangsa cina. Semua perempuan non-muslim, kecuali aku.

“cepat la ! apa U nak malu.” Seorang lagi kawan mendesak untuk aku memberitahu status diri.

”OK, sebenarnya ................”

@#$%^&*

”Hmmm, U orang muslim tak boleh keluar berdua-dua ka kalau belum kahwin?”

”Ya. Sepatutnya macam tu lah !!”

”panggil sayang boleh tak ?” seorang lagi menyampuk.

”panggil sayang ? ish, tak boleh la...”

”panggil pun tak boleh?” dia mahukan kepastian.

”Hmm, sebenarnya tak elok la macam tu. Walaupun kita dah bertunang sekali pun, dia bukan kita punya lagi ma !!” aku menjawab.

”dan, kalau bertunang, tak perlu hebah bagitau orang lain pun.” aku menambah.

”aik ? kalau tak bagitau, macam mana orang nak tau yang dia tu dah bertunang.? Nanti kalau orang lain nak tackle dia?”

“Hmm, kalau ada orang nak tackle, bagitau la yang sebenar. Bukan apa, cuba tengok, kekadang artis bila dah bertunang, satu Malaysia diheboh. Then tiba-tiba tak jadi kahwin. Siapa yang malu? Dia jugak kan ?”

“owh.”

“tapi kan, kenapa I tengok ramai muslim yang keluar berdua-dua lelaki dan perempuan?” malu aku bila ditanya soalan seperti itu.

“sebenarnya tak sepatutnya la. Tapi.. ya lah. Kekadang tak semua yang ikut. Kadang-kadang ada orang buat kerana tak tahu. Kekadang ada juga yang tahu, tapi tak mahu. Tak boleh la kita judge agama tu dengan penganut dia kan?.” aku terpaksa mem’back-up’.

”Owh, U ni kira berpegang pada agama lah ya?”

“Hmmm, kita kenalah ikut. Tapi…” aku tak meneruskan kata-kata. Malu kerana banyak perkara yang aku pun tak dapat amalkan sepenuhnya.

“Kalau keluar berdua tak boleh, cakap sayang pun tak boleh, macam mana nak kahwin.”

”Hmm, tak semestinya kalau tak keluar sekali, tak boleh kahwin ma !”

“habis macam mana kenal kalau tak keluar sekali.”

Soalan tersebut sangat sukar untuk aku jelaskan, lebih-lebih lagi kepada non-muslim.

“Hmm, kalau nak ikutkan cara yang lebih baik, kena ada orang tengah.”

“Orang tengah?”

“OK, macam ni.” Aku terdiam sebentar sambil memikir ayat untuk menerangkan dengan sebaiknya, sambil tangan membungkus paket-paket kecil ke dalam kotak.

“cepat lah !! Orang tanya, U diam. Nanti tanya lagi, U diam lagi.” Aku dipaksa untuk meneruskan cerita.

“sekejap la. Saya tengah fikirkan ayat ni.” Aku membalas. “Orang nak cerita dia menyampuk.” Aku menambah.

“OK. Kalau U suka dekat seorang nie, U bagitau la dekat orang tengah. Orang tengah boleh jadi senior atau kawan U. Tapi mesti kena orang yang boleh dipercayai lah”

”Kalau U lelaki, then U bagitau lah dekat senior lelaki atau wakil lelaki. Lepas tu, wakil U ni akan bagitau dekat wakil atau kawan kepada perempuan tu. Lepas tu, baru wakil atau kawan perempuan tu akan bagitau dekat perempuan yang U minat tu. Tapi tak perlu bagitau siapa yang minat dekat dia. Bagi masa untuk dia berfikir. Kalau dia setuju untuk tahu siapa lelaki tu, baru wakil tadi akan beritahu.”

”lepas tu?”

”lepas tu, kalau dua-dua sudah setuju, baru dua-dua orang akan dipertemukan. Wakil dan senior akan ada sekali la. Masa tu baru perkenalkan diri masing-masing.Yang tu saya bagi contoh saja. Kalau tak setuju, tak ada lah.”

“Pointnya, yang sebaik-baiknya ada wakil. Bukan direct kepada perempuan tu. Sebabnya, kalau U pergi approach perempuan tu, dan dia tolak, mesti U rasa malu dan tak syok kan?”

“tapi kalau U bagtau orang tangah pun, U akan kecewa juga kan kalau kena tolak?”

“Sebab tu, orang tengah akan tanya dulu, dia dah ready atau tak. Kalau belum, tak payah la bagitau. Orang tu pun tak tau yang U suka dekat dia. Tak lah nanti U malu dengan orang yang U suka tu”

”lagipun, tujuan hubungan dalam islam, untuk berkahwin. Bukan untuk suka-suka saja. So, tak ready untuk kahwin kalau, tak perlu lah.” aku menjelaskan kepada mereka.

”kalau sudah jumpa tu, boleh keluar berdua lah ?” banyaknya tanya..

”tetap tak boleh keluar suka-suka. Dah bertunang pun tak boleh juga. Kalau nak keluar, kenalah ada teman. Perempuan perlu ada kawan yang teman. Lelaki tak perlu pun tak apa.”

”telefon dan SMS pun tak boleh?”

”telefon? Kalau tak ada apa-apa hal, tak telefon pun tak apa. Tapi nak telefon ka, nak SMS ka, buat saja lah. Perlu juga, kalau nak berbincang tentang hal-hal yang penting.

”dalam islam, tuhan suruh semua ni sebagai prevention. Kalau dalam Quran ada sebut, La Taqrabuzzina. Maksudnya jangan kamu hampiri zina. Quran tak sebut, jangan kamu berzina. U tahu kan zina tu apa? Tapi tuhan sebut jangan hampiri zina. Keluar berdua-duaan, lepas tu pegang tangan, lepas tu..apa jadi? Islam nak elak benda ni la.”

Mereka sekadar mengangguk. Auntie berdua sekadar menjadi pemerhati.

“Satu lagi, U orang muslim kalau perempuan kena pakai tudung kan ? I tengok macam-macam fesyen tudung ada. Ada yang pakai yang besar sampai tutup semua, ada yang pakai biasa saja. Macam mana ?”

“Tudung tu wajib pakai. Tapi macam mana nak pakai tudung tu, saya tak kisah sangat. Kalau dah pakai tudung tu, dah cukup baik. Tak kisah la tudung besar atau tudung kecil, yang penting pakai. Lebih baik daripada tak pakai langsung kan?

Kalau dalam Quran, Allah suruh labuhkan tudung sampai tutup dada. Ya lah !! walaupun pakai tudung, tapi kalau nampak dada, masih boleh naikkan nafsu kan ? tapi macam saya kata tadi, lebih baik pakai daripada tak pakai. Yang mana kena tutup, kenalah tutup.

“ Owh, jadi pakai tudung besar tu lebih baik lah? Macam kawan kita dalam kelas yang pakai tudung labuh tu, kira baik la.?”

“Hmm, kalau nak ikut suruhan tutup bahagian dada, lepas lah. Tapi apa fesyen pun tak pa.” aku membalas.

“ada yang tak pakai tudung tu, macam mana? U kena tegur dia lah. Dia macam moden sikit kan?”

“Hmmm, tegur tu kena lah. Tapi kena ada cara dia. Tak boleh kita terus pergi kata berdosa tak pakai tudung. Sebaiknya, kawan dekat kena tegur. Kalau tak kenal, tetiba kata macam tu, mesti dia lari. “

“tapi kadang-kadang ada yang ekstrim kan?”

“Ya, memng ada. Tak sepatutnya lah. Tapi yang salah tetap salah. Cuma cara tegur mesti kena dengan orang. Samalah macam solat. Saya pun ada kawan2 yang tak solat. Kena tegur perlahan-lahan. Kekadang diorang ikut, kekadang tak.

”tapi kalau mereka tak ikut juga?”

Tak apa lah. Sekurang-kurangnya kita dah bagitau.” aku menjelaskan kepada mereka.

”OWH..!!!”

Masing-masing senyap. Kami meneruskan kerja yang belum habis.....

Bukan mudah sebenarnya untuk kita menjelaskan sesuatu hal berkaitan dengan agama. Sebab itu, kita perlu sentiasa bersedia. Sesiapa sahaja boleh bertanya kepada kita. Lebih-lebih lagi non-muslim yang sentiasa menjadi pemerhati kepada kelakuan umat islam.

Penjelasan kita tersebut, perlulah ringkas dan mudah difahami. Jangan pula menampakkan amalan dalam agama sebagai sesuatu yang berat. Jika hukum tersebut kelihatan agak berat, selitkan pula dengan hikmah-hikmah dan kebaikan dalam pelaksanaan hukum tersebut. Jangan biarkan mereka tertanya-tanya sendirian mengapa perlu begini dan mengapa perlu begitu.

Aku harap, jawapan-jawapan yang aku beri tak mendatangkan fitnah kepada islam. Sesungguhnya, aku masih sangat lemah dalam hal ini.

Sesungguhnya hidayah itu milik Allah jua..

Allahu’alam...


Tuesday, December 23, 2008

hari pertamaku di kilang.....

“kecil saja kilang ni.” Aku berbisik di dalam hati tatkala melihat kilang tempat bakal aku bekerja untuk praktikal beberapa hari yang lepas. Dua orang rakan yang sama-sama berpraktikal di situ turut berkata begitu.

Hari ini, aku mula menjalani latihan industri. Meotin (Fragrance Victory Sdn Bhd), nama syarikat tempat aku bekerja. Hari pertama, datang 30 minit awal. Sepatutnya lebih awal, tapi ada beberapa masalah berlaku di rumah sewa, terlewatlah sikit.

Melangkah masuk ke dalam kilang, kami di bawa masuk ke pejabat untuk melapor diri. Di atas rak kelihatan tersusun produk-produk keluaran syarikat.

”banyak juga produk syarikat ni ya?” aku memberitahu kawan. Kilang nampak kecil, tapi produk yang dikeluarkan agak banyak. Jika dibilang bilangan pekerja, tak habis jari-jari di tangan menghitung. Pekerja untuk bahagian pengeluaran hanya seramai 5 orang. Seorang pembantu di bahagian pentadbiran dan bos. Suami bos, ataupun big boss tak ada. Mungkin ke Singapura.

Habis pendaftaran, kami masuk ke bahagian ’production’, berkenalan dengan family baru. Ada enam orang semuanya tak termasuk kami. Dua orang lelaki melayu, seorang lelaki cina yang bertindak sebagai supervisor dan dua orang auntie. Seorang lagi juga merupakan pelatih, yang belajar di New Zealand. Semuanya baik-baik belaka, terutamanya abang berdua tu yang sangat suka melawak.

Sambil bersembang, kami memulakan tugas pertama. Beribu-ribu paket minuman bijirin perlu dimasukkan ke dalam kotak. Kemudian, aku masuk ke ruang dalam, dan mencuba kerja lain. Tugasnya, melabelkan tarikh luput makanan pada setiap paket bungkusan tersebut.

Tugasan kami lebih kepada bahagian bungkusan. Kilang tersebut bukanlah kilang besar yang memproses bahan mentah. Tetapi lebih kepada memformulakan makanan. Bahan-bahan yang siap diproses seperti bijirin, rempah dan lain-lain diformulakan menjadi satu produk yang berkualiti. Kilang tersebut menumpukan kepada makanan untuk kesihatan. Tugas-tugas mencampurkan bahan-bahan hanya boleh dilakukan oleh supervisor kerana formula-formula tersebut dirahsiakan. Malah tugasan ’R & D’ dilakukan sendiri oleh bos. Selesai campuran, barulah kami boleh terlibat.

Selesai tugasan, semua pekerja berkumpul di ruang tengah. Kami bersembang sambil menjamu selera, makan karipap bersama-sama..

Masuk balik kerja pukul 2 petang, kami semua masuk ke ’dapur’. Produk yang hendak disiapkan ialah rempah kari ’black pepper’. Daripada Mixer, kami melakukan tugas-tugas pengetinan. Beratus-ratus tin perlu dihabiskan. Dari mixer sampai ke dalam kotak untuk diedar.

Separuh jalan, bos memanggil kami ke pejabat. Pertama kali kami bersua muka dengan bos. Seorang perempuan cina berumur lewat 20-an. Seorang berwarganegara Singapura. Dia memberi banyak nasihat kepada kami bertiga. Dia menceritakan perihal dirinya. Tidak pernah mendapat sebarang ijazah, tetapi boleh berjaya. Dia seorang yang sangat sensitif. Katanya jika ada orang masuk ke dalam biliknya dan menyentuh barang-barangnya, dia dapat tahu. Malah dia juga dapat membaca isi hati orang hanya dengan memandang wajah orang tersebut. Katanya, dia juga sangat dekat dengan alam, hingga kekadang dapat mendengar tumbuhan berkata-kata dan sebagainya. Ya, dia memang seorang yang sangat unik. Mungkin kedengaran seperti hendak mengangkat diri, tetapi tidak sama sekali. Dia juga meminta kami supaya menjadi seorang yang sangat sensitif. Sensitif kepada diri, sensitif kepada alam dan sebagainya.

“Jika kamu tidak mampu menghargai makanan, kamu tidak layak untuk berada dalam industri. Jika makanan pun kamu tak dapat habiskan, kamu juga tak layak untuk berada dalam industri ini.”

Dia sangat-sangat menghargai alam. Malah dia sangat mengambil berat tentang kesihatan manusia. Sebab itu, dalam produk di kilang, tiada bahan kimia yang digunakan. Katanya, biar kita menyumbang ke arah kebaikan kepada manusia.

Bos juga mengingatkan supaya jangan bangga dengan pencapaian. Ijazah tiada guna jika hanya untuk dibangga-banggakan. Akhirnya kerana terlalu memilih, ijazah langsung tak bernilai.

“kita dilahirkan dalam keadaan telanjang. Tiada langsung yang berharga pada diri kita, melainkan kita sendiri yang menghargai nilai dalam diri kita.”

Terlalu banyak yang disampaikan kepada kami. Malah bos sangat baik dengan pekerja-pekerjanya. Dia melayan semua orang dengan sama rata.

Hmmm, keluar saja dari pejabat, rasa bersyukur sangat-sangat sebab Allah mentakdirkan aku membuat praktikal di situ. Harap aku dapat belajar banyak sepanjang 4 bulan lebih di sana. Dan harap bertambah baiklah bahasa inggeris aku, sebab bos cakap totally dalam bahasa inggeris...

Hmm, cukuplah untuk hari yang pertama. Sekarang dah dekat pukul 4 pagi. Besok nak kena bangun awal, sebab bertolak dari rumah di seberang. Lebih sejam perjalanan nak ke kilang. Rasa menyesal pun ada tidur lewat2 macam nie. Hehehe..

Wassalam...

http://www.meotin.com/main.html

Thursday, December 18, 2008

Renungan buat bangsaku...dan aku..

I like this song very much...
agak 'complicated' sikit liriknya untuk difahami. Tapi, cuba-cubalah faham. Ada kena mengena dengan kehidupan kita. Inilah realiti bangsa kita. Ya !!! Bangsa kita..bangsa aku, dan bangsa anda!!!





fakta umur isteri Rasulullah....

Perkara ini sangat baru bagi diriku. Dan mungkin juga bagi diri umat manusia di dunia. Entahlah sama ada kalian semua sudah maklum atau belum.

Kuliah maghrib malam tadi,Ustaz ada menyentuh tentang fakta adakah benar Rasulullah berkahwin dengan Saidatina Khadijah semasa umurnya 40 tahun dan adakah benar Saidatina 'Aisyah berusia 6 @ 9 tahun ketika berkahwin dengan Rasulullah. Katanya, ada kajian yang dibuat mengatakan perkara tersebut tidak benar, dan merupakan tohmahan kaum syiah dan munafik.

Hasil pencarian, maka terjumpalah dengan jawapan kepada persoalan tersebut. Oleh kerana artikel tersebut terlalu panjang, tak dapatlah nak diletakkan di dalam blog ini. Jadi aku tinggalkan link untuk para sahabat membaca berkenaan persoalan tersebut. Harap dapat bersabar dalam menghabiskan pembacaan..

baca di : link

download pdf/MW di : link




Wednesday, December 17, 2008

terkenang: persembahan hari guru..

fobia bernasyid atas pentas...!!
mungkin istilah saintifiknya nasyidofobia?? atau stagiofobia?
hmmm, entah lah. yang pasti, peristiwa itu telah menyebabkan karier nasyidku sekadar di dalam rumah atau di atas motor...dan mungkin di beberapa lagi tempat tertentu, tapi bukan di atas pentas.

Ketika itu, aku berada di tingkatan 5. Senior di SMKA Al-Irshad a.k.a Otai.. Seperti biasa, aku dan kawan-kawan menghabiskan waktu petang selepas waktu persekolahan. Selesai solat, kami akan ke Simpang Empat untuk makan. Kemudian kembali ke kelas untuk 'study.' itu pun jika betul-betul ada kerja yang perlu dihabisi segera. jika tiada kerja, dan selalunya tiada kerja, kami akan melakukan aktiviti sampingan.

Jika tidak bernasyid atau boleh disebut sebagai melalak, kami akan pergi mengacau cikgu. guru kaunseling selalu menjadi mangsa. Melepak di bilik guru, merupakan perkara biasa. Itulah rutin harian, sementara menunggu ibu bapa masing-masing datang menjemput selepas waktu pejabat.

Hari Guru kembali lagi. Tahun ini, Badan Pengawas sekolah ada merancang satu program istimewa buat para guru kesayangan sempena menyambut hari guru. Program berjalan di dewan utama sekolah.

Pelbagai aktiviti berlangsung. Nyanyian 'Kami Guru Malaysia' daripada para guru, persembahan dan lain-lain. Aku tak berapa ingat semuanya. Tapi satu persembahan yang aku tak dapat lupa....

Persembahan khas daripada aku dan kawan-kawan. Kami bukanlah siapa-siapa pun di dalam sekolah. Kumpulan Nasyid sekolah ?? jauh sekali. jauh pinggang dari pipi. Pelajar Terbaik sekolah. Lagilah jauh.(kecuali seorang sahabat yang dapat 12A). Kami hanyalah pelajar-pelajar yang suka mengganggu cikgu-cikgu selepas waktu persekolahan. Hmmm, sebab itulah kami meminta untuk membuat persembahan khas tersebut.

Tiada seorang pun di antara kami merupakan ahli kumpulan nasyid sekolah yang banyak memenangi anugerah pertandingan. Malah tiada juga yang pernah mengikuti latihan vokal. Latihan kami, cuma dalam kelas. Itu pun 'kelas melalak.' Namun itu bukanlah halangan untuk kami teruskan 'niat baik' kami.

Kami sempat membuat latihan selama beberapa jam. Ketika latihan, alhamdulillah semuanya berjalan lancar. Bak kata orang London..PERFECT ! Semua sudah bersedia. Namun gementar merupakan perkara biasa. Ning Baizura pun rasa gementar ketika hendak memasuki pentas. Apatah lagi kami, dan lagi-lagi aku...

Waktu persembahan telah tiba. Kumpulan kami dialu-alukan ke pentas. Tepukan audience mula kedengaran. Jantungku berdegup semakin kencang. Lemah rasanya lutut hendak berdiri. Bukannya tak pernah berdiri di hadapan para pelajar lain. Malah hampir setiap minggu, muka inilah yang akan naik ke pentas kecil di tapak perhimpunan untuk membaca doa..

Hmmm, menyelit sedikit...teringat pula peristiwa di sekolah rendah. Sewaktu darjah 5 atau enam, muka ini jugalah yang menjadi pembaca doa semasa di perhimpunan...

Hari itu hari isnin. Malah isnin yang pertama untuk sesi persekolahan yang baru. Selesai nyanyian lagu negaraku, lagu Pulau Pinang, dan lagu sekolah, aku pula naik ke pentas untuk bacaan doa. Agak lama tidak menjejakkan kaki ke atas pentas tapak perhimpunan, tumpuan aku jadi hilang.

'Bismillahirrahmanirrahim...Allahumma....' Aku terdiam. 'Allahumma...'. Ya Allah. Aku lupa bacaan doa yang selalu dibaca. 'Allahumma..'

'Allahumma bariklana...' seorang cikgu yang berdiri di belakang cuba buat lawak tak kena waktu. Malu aku dibuatnya..entahlah apa warna muka aku waktu tu. Orang di bawah sudah mula ketawa. Akhirnya aku teringat doa tu..

'Allahummaftah'alaina'.....sehingga habis. Nasib badan.

Kembali kepada persembahan khas kami di SMKA Al-Irshad. Persembahan hampir bermula. Masing-masing mengambil tempat dan mikrofon. Empat orang semuanya. Muzik 'minus-one' mula kedengaran. Aku sebagai pemula nyanyian. Tangan yang memegang mikrofon mula bergetar-getar. Nafas pula semakin laju. Sekejap saja lagi aku akan bernasyid. Macam tak percaya. Kenapalah aku boleh terjebak dalam perkara ni.??

"Pernah..langkahku payah.."
"Menuju ke destinasi...."

Aku mulakan nyanyian sebaik saja muzik latar sampai masanya. Macam mana nyanyianku, tidak dapat aku komen. Nak kata OK, macam tak betul saja. Hmm, entahlah..

Soal hati. Hanya Allah yang tahu. Rasa menyesal pun ada. Perasaan gementar membuatkan nyanyian aku semakin laju.

"semuanya salah saya, nak balik cepat..kalaulah saya bersabar..Maafkan saya MAK !!"..
teringat pulak iklan tu. Nak laju punya pasal, akhirnya kemalangan.

Habis lirik untuk part pertama. Tiba-tiba aku terdengar muzik latar belum habis lagi. Alamak !!! awalnya aku habis... KANTOI.!! malunya waktu itu tak dapat aku bayangkan. Bukan sekali perkara tu terjadi. Sepanjang nyanyian tersebut yang melibatkan 'part' aku menyanyi, nyanyianku memecut meninggalkan muzik latar beberapa kali.. hahahaha..

Habis saja persembahan, selepas sahabat aku membuat ucapan penutup, aku pun membuat ucapan.

"mintak maaf semua, pasal persembahan tadi.." malu..malu...malu...ramai yang ketawakan aku... Hmm, nasib badan..


Turun saja dari pentas, aku pergi ke arah guru. Aku bertanya kepada seorang guru.

"macam mana persembahan tadi cikgu?" sengaja menduga..

"Hmm,bagus persembahan tadi." cikgu memberi komen. Keseluruhan persembahan memang agak bagus, kecuali 'part' aku... tapi tidak lah terlalu teruk.

"cuma, lain kali..."tambah cikgu "tak perlulah mintak maaf kepada penonton."

"Owh..OK." tersipi-sipu aku menjawab.

Tak kisah. walau apa pun kata orang, dan macam mana teruk pun persembahan hari tu, nyanyian itu satu penghargaan untuk guru-guru. Ikhlas daripada kami semua..

Terima Kasih Cikgu....!!!!!!

Aku hadiahkan lagu LILIN SEORANG GURU ini kepada semua guru-guru yang pernah atau yang tak pernah mengajar aku bagi menggantikan lagu yang pernah aku 'rosakkan' suatu masa dahulu...



Monday, December 15, 2008

rumah kata pergi....

Sakit belakangku masih belum hilang. Lepas diurut, makin bertambah sakit pula rasanya.
Kelmarin ahli qariah masjid Tasek Gelugor bergotong royong membersihkan ’rumah baru’ kami. Rumah baru ini lebih besar daripada rumah lama. Lebih kurang sebesar padang bola rasanya. Cuma yang berbezanya, rumput rumah baru kami panjangnya setinggi manusia. Rumah lama kami sudah terlalu sempit. Sudah tidak dapat menampung penghuni yang semakin hari semakin bertambah. Maklum lah, semua orang mahu menghuni di sana. maka terpaksalah mencari tanah baru untuk membina rumah-rumah tersebut.

Rumah itulah yang setiap insan akan diami setelah tamat sudah waktunya di dunia. Kubur….

Keras juga amaran pengerusi qariah semasa kuliah maghrib malam sebelumnya. Dimintanya agar semua yang hadir untuk sama-sama pergi bergotong royong. Jangan hanya lalu sahaja di hadapan kawasan perkuburan, tetapi langsung tidak terdetik untuk menolong. Jika tak berkesempatan pun katanya, sekurang-kurangnya hulurkanlah apa-apa sebagai hidangan atau sebagainya.

Namun seperti yang biasa terjadi, yang hadir bersama-sama kebanyakannya ialah bakal-bakal ‘penghuni awal’ tanah perkuburan tersebut. Warga tua yang agak lanjut usia. Yang seusia dan dewasa, boleh dikira.

Sepatutnya pergi menebas, tetapi alatan yang dibawa ialah untuk menebang. Hmmm, terpaksalah meminjam. Sudah agak lama tak melakukan kerja-kerja lasak, badan seolah-olah menerima kejutan budaya..

Pantang ada anak muda, pakcik-pakcik meminta melakukan macam-macam kerja. Masa buat kerja tak ingat dunia. Balik ke rumah, emak lah yang jadi mangsa. “tolong urut kejap.”…

Apabila dilihat pada yang hadir, aku cukup kagum dengan pakcik-pakcik tua. Orang itulah yang hadir ke masjid. Orang itu jugalah yang datang membersihkan kubur. Walaupun kudratnya tak sekuat si muda, namun kesungguhannya mengalahkan orang muda. Seorang pakcik tua mencabut pokok-pokok yang melingkar di pagar. Satu demi satu. Sungguh cermat walaupun lambat. Yang seorang lagi mencangkul rerumput. Perlahan-lahan namun penuh kesabaran.

‘Orang muda’ yang seorang ni, pantang dapat sabit, lalang-lalang habis dicantas. Semuanya nak dihabiskan cepat. Akhirnya, jalan pun dah tak larat. Hmmm, pakcik-pakcik tu pun tak sakit urat. Buat malu orang muda saja.

Melihat tanah perkuburan tersebut, jauh aku merenung menembusi tanah. Walaupun belum ditanam apa-apa, namun terbayangkan jasad terbujur di dalam sana. Yang pasti, semuanya akan ke sana. Mungkin aku menebas tempat persemadian aku sendiri. Siapa tahu? Bila dan dimana, hanya Allah yang Maha Mengetahui. Kita manusia yang serba tidak tahu apa, hanya perlu bersedia.

Orang yang paling bijak ialah mereka yang sering memikirkan tentang kematian dan bersedia dengan bekalan untuk ke sana. Sebaik-baik bekalan adalah taqwa. Namun, untuk menjadi hamba bertaqwa, bukanlah semudah berkata-kata. Dalam khutbah jumaat, sering kali disebut “marilah sama-sama kita tingkatkan ketaqwaan kepada Allah.” namun sudahkah kita mencapai tahap itu? Tepuk dada, tanya iman. Sekadar ingatan untuk diri yang sering leka dan alpa tentang kematian yang entah bila akan menjelma……

Allahu’alam….


Saturday, December 13, 2008

Dosa.......

artikel dipetik dari :-
http://www.pgx.com.my

Banyak melakukan dosa membuatkan hati seseorang itu rosak kerana bercampur antara baik dan buruk. Maka jadilah hati seperti yang disabdakan oleh Nabi Muhammad S.A.W. yang bermaksud:- "(Hati yang) tidak lagi menganggap baik perkara yang baik dan tidak menganggap buruk perkara yang buruk, melainkan apa yang disukai oleh hawa nafsunya".

Orang yang banyak melakukan dosa semakin renggang hubungannya dengan Allah dan orang mukmin lain. Ini kerana apabila seseorang itu patuh kepada perintah Allah, ia dekat kepadaNya. Orang yang sentiasa melakukan dosa selalu memandang perbuatan dosa itu sebagai perkara kecil. Dalam hal ini, Ibnu Masud berkata:- "Sesungguhnya seorang mukmin itu melihat dosanya seperti sebuah bukit yang dibimbangi akan menimpanya. Manakala, seorang yang selalu melakukan dosa akan memandang dosa itu seperti seekor lalat yang hinggap di atas hidungnya".

Dosa yang dilakukan itu akan membawa kehinaan, manakala ketaatan pula dapat melahirkan kemuliaan kepada pelakunya. Dalam hal ini Allah berfirman yang maksudnya: "Sesiapa inginkan kemuliaan, maka sesungguhnya segala kemuliaan itu kepunyaan Allah jua". Orang yang melakukan dosa berasa sempit dadanya, manakala mereka yang taat lapang dadanya.

Allah berfirman yang bermaksud: "Maka sesiapa yang Allah hendak beri hidayat nescaya Allah memberi kelapangan dadanya untuk menerima (ajaran) Islam. Sesiapa yang Allah hendak menyesatkan nescaya Allah sempitkan dadanya dan dalam kesukaran seolah-olah ia memanjat langit (kerana tidak cukup oksigen)".

Dosa boleh menggelapkan hati sebagaimana amalan kebajikan itu boleh menyinarinya. Ibnu Abbas berkata:- "Sesungguhnya kebajikan itu memberi cahaya kepada hati, kemurahan rezeki, kekuatan jasad dan disayangi oleh makhluk yang lain. Manakala kejahatan pula boleh menggelapkan rupa, menggelapkan hati, melemahkan tubuh, sempit rezeki dan makhluk lain mengutuknya".

Dosa boleh menghalang seseorang itu daripada mendapat cahaya ilmu. Satu ketika, Imam Malik terpegun melihat Imam Syafie (masih remaja ketika itu) kerana kepandaian dan kecerdikannya, lantas beliau berkata: "Sesungguhnya aku melihat Allah mencampakkan ke dalam hati kamu cahaya, maka jangan kamu padamkan cahaya iu dengan kegelapan maksiat". Dosa boleh menyebabkan seseorang itu malas untuk membuat ketaatan. Seseorang pernah berkata kepada Ibnu Masud: "Kami tidak mampu untuk bangun malam (untuk beribadat)". Jawab Ibnu Masud: "Dosa kamu menjauhkan kamu (daripada ibadat di waktu malam)". Oleh yang demikian, hampirilah kebajikan yang akan memberi cahaya kepada hati dan jauhilah kejahatan yang boleh menggelapkan hati seterusnya menghalang cahaya ilmu.

Friday, December 12, 2008

Pendekar Bujang Lapok..

tak pernah jemu aku menonton filem-filem P.Ramlee.
walaupun sudah beberapa kali filem yang sama diulang tayang, namun tidak pula rasa muak untuk terus menonton. semalam filem kegemaran aku kembali ditayang di Astro. tak kering gusi dibuatnya. namun menonton bukan sekadar menonton. apa-apa yang baik, perlu dijadikan teladan. dan yang mana yang 'kurang' elok, lupakan saja.

berikut beberapa sedutan dalam filem "PENDEKAR BUJANG LAPOK" yang mungkin boleh sama-sama kita ambil iktibar dan pengajaran..



dalam surah Al-hujurat ayat ke 11, Allah berfirman yang bermaksud :-

"Hai orang-orang yang beriman, janganlah suatu kaum mengolok-olokkan kaum yang lain (kerana) boleh jadi mereka (yang diolok-olokkan) lebih baik dari mereka (yang mengolok -olokkan), dan janganlah pula wanita-wanita (mengolok-olokkan) wanita-wanita lain (kerana) boleh jadi wanita-wanita (yang diperolok-olakkan) lebih baik dari wanita (yang mengolok-olokkan), dan janganlah kamu mencela dirimu sendiri dan janganlah kamu panggil memanggil dengan gelar-gelar yang buruk. Seburuk-buruk panggilan (ialah) panggilan buruk sesudah iman, dan barangsiapa yang tidak bertaubat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim."

Pak Abu...owh Pak Abu..

seterusnya..........



pengajarannya ialah :-

"kami tidak mengutus rasul-rasul sebelum kamu (Muhammad) melainkan beberapa orang lelaki yang Kami beri wahyu kepada mereka. Maka tanyakanlah olehmu kepada orang-orang yang berilmu, jika kamu tiada mengetahui."
(Al-Anbiya' ; 7)

kelakar memang kelakar... namun ada sesuatu yang hendak disampaikan kepada kita...

Allahu'alam...........





Thursday, December 11, 2008

bukan sekadar sembang kosong....

Dalam perjalanan mencari kedai makan malam tadi, aku dan abang ipar serta sepupu berbual kosong. Tajuk perbincangan tidak dirancang, tetapi menyentuh serba sedikit tentang nasib anak bangsa serta beberapa cara yang dirasakan sesuai untuk dilaksanakan.

topik pertama muncul tatkala kami terlihat sebuah motorsikal yang dipandu laju di kawasan pekan.

MAT REMPIT !!!!

“negara kita sebenarnya tak menggunakan sepenuhnya potensi yang ada pada golongan muda.”

Mat rempit. Golongan yang dipandang hina oleh sesetengah kelompok masyarakat. Apa tidaknya. Memandu laju di atas jalan raya, tidak mempedulikan keselamatan diri sendiri serta keselamatan orang lain. Malah polis yang membuat sekatan jalan raya pun dilanggar tanpa rasa bersalah. Lebih teruk, ada mat rempit yang terlibat dalam kes rompakan jalan raya, kes pukul, malah merogol mangsa.

Perkara tersebut merupakan kejahatan yang terlihat pada diri seorang ‘mat rempit.’ Namun, ada ‘kebaikan’ yang disia-siakan oleh pihak yang berkenaan terhadap mat rempit. Apa dia??

Sifat ’tak takut mati’, hati kering, pandai mereka cipta, pandai berlumba dan lain-lain yang kebanyakannya berkaitan dengan motorsikal.

Jangan hanya pandang pada sudut negatif sahaja, sehingga mata menjadi buta, tak terlihat kelebihan mereka di sudut positif. Apa prkara positif yang ada pada mat rempit? Hampir tak kelihatan sebarang kebaikan pada diri mereka.

Jawapannya ialah bakat yang terpendam dalam diri mereka. Daripada dicampakkan mereka ini ke dalam lokap, mungkin lebih baik jika dicampakkan mereka ke dalam litar lumba. Potensi sudah ada, bakat juga sudah terbukti di atas jalan raya. Cuma mereka tidak diberi peluang untuk menonjolkannya pada jalan yang lebih ‘diredhai.’

Siapa tahu, dengan sifat ‘berani mati’ dan hati kering, mereka boleh lebih berjaya daripada pelumba-pelumba litar yang sedia ada. Tempat latihan si mat rempit ialah di atas jalan raya. Penuh kereta, penuh bahaya. Sedangkan pelumba yang sedia ada berlatih di atas litar yang cukup sempurna. Mana mungkin sama singa yang dibesarkan di dalam hutan jika hendak dibandingkan dengan singa yang dibesarkan di dalam zoo. Pasti ada bezanya dari sudut kemampuan untuk ‘survival’.

Pastinya perlu ada tapisan-tapisan yang mesti dilalui. Bukan semua mat rempit perlu ‘disumbat’ ke dalam litar. Cuma peluang untuk menunjukkan bakat perlu diperluaskan. Malah kreativiti mereka dalam me’make up’ motorsikal perlu digalakkan. Sekarang ini jika kenderaan yang diubahsuai lain dari yang lain, pasti akan di sita. Maka kreativiti mereka akan tersekat. Apabila ruang itu disekat, maka mereka akan menganggap perkara tersebut sesuatu yang salah, lalu tidak lagi diasah pemikiran kreatif tersebut. Hal ini akan merugikan negara juga.

Keadaan di luar negara, kata abang iparku, mereka memberi galakan kepada ‘pereka-pereka individu’ yang mencipta sesuatu yang baru. Bukan disita tanpa bicara. Macam ISA.

Kemudian topik beralih kepada mat dadah. Apa yang perlu dibuat dengan mereka-mereka ini. Pusat serenti dan penjara seluruh negara sudah penuh dengan golongan ini. Habiskan beras, habiskan tenaga dan habiskan wang negara. Perbelanjaan sehari untuk banduan melebihi bantuan ke atas mangsa banjir. Negara menanggung perbelanjaan yang sangat besar untuk golongan-golongan tersebut.

Apa kata kami?. Mungkin ini hanya sembang-sembang kosong, namun mungkin ada logiknya.

Hari-hari menunggu mati. Suatu hari pasti akan mati. Duduk dalam pusat serenti, tiada guna, tiada bakti. Bukankah lebih baik jika dihantar sahaja pergi berperang di negara teluk melawan Yahudi? Atau dihantar menjadi sukarelawan perang ke negara-negara bergolak seperti di Afghanstan dan Iraq. Negara kita juga ada menghantar wakil-wakil tentera ke sana.

Kata abang iparku, “hantar sahaja mereka berperang di sana. sekurang-kurangnya terhapus dosa-dosa. Dan jika ada yang terselamat, pasti mereka akan bertaubat nasuha.

Ya lah. Bukan mudah hendak menghantar rakyat Malaysia ke sana. namun, yang menunggu mati di dalam negara dengan sia-sia, bukankah lebih baik pergi berbakti di mana-mana membela agama. Sekurang-kurangnya, timbul kesedaran dalam diri. Malah mereka sebenarnya telah diberi peluang hidup yang kedua. Yang menunggu hukuman mati, mungkin boleh ditebus dengan cara ini. Namun, perlulah diberi dahulu kefahaman dalam diri.


Contoh aku ambil daripada filem xXx lakonan Vin Diesel. Seorang banduan yang profesional, lalu dilantik oleh kerajaan untuk menjadi agen rahsia kerajaan dalam menumpaskan kumpulan penjenayah Rusia. Pilihan hanya dua. Mati dipenjara ataupun menerima tawaran.

Walaupun hanya filem, namun perkara terebut mungkin dapat dipraktik di dalam negara. Bakat dan kepandaian tak harus dikuburkan. Malah ia boleh menjadi peluang kedua kepada mereka. Daripada mati sia-sia, baik mati dalam keadaan berguna.

Hanya sekadar lontaran idea dan sembang-sembang kosong. Namun benar, ada sesetengah perkara tidak dimanfaatkan sepenuhnya

Sama juga dengan para pendakwah. Golongan seperti ini tak harus ditinggalkan, malah perlu lebih didekati. Apabila telah ada kesedaran pada golongan sebegini, maka merekalah orang yang paling sesuai untuk menarik kembali sahabat-sahabat dan orang-orang yang ‘sekepala’ dengan mereka. Cuba lihat kepada para pendakwah yang dahulunya adalah bukan islam, kemudian mereka memeluk islam. Dakwah mereka kepada golongan bukan islam lebih berkesan daripada dakwah seorang yang sudah islam sejak dilahirkan kepada golongan bukan islam. Hal ini kerana mereka lebih mengerti apa keadaan dan situasi serta cara berfikir golongan-golongan sasaran tersebut disebabkan mereka pernah merasai keadaan itu.

Malah golongan-golongan yang bersikap ‘kasar’ ini mampu menjadi benteng di barisan hadapan perjuangan. Dengan keberanian yang ada dalam diri, mampu memanfaatkan islam. Cuba lihat kepada sirah. Rasulullah meraikan sifat sahabat-sahabat Baginda yang pelbagai. Biarkan Usman dengan sifat lemah lembutnya dan biarkan pula Umar dengan sifat kasarnya. Semuanya penting untuk kebaikan islam. Rundingan damai, maka hantarlah usman, namun jika menghadapi peperangan dan ancaman, maka Umar menjadi pilihan.

Hmmm, semuanya hanyalah lontaran idea bagi mengisi masa lapang di dalam kereta. Tidak pula aku mengatakan apa yang kami bincangkan semuanya betul, namun mungkin boleh diteliti jika ada kebenaran disebaliknya. Aku hanya ingin berkongsi…..

Allahu’alam..

Wednesday, December 10, 2008

sudah berkorban ???

Berkorban mengajak kita mengimbas kembali sejarah besar dalam islam iaitu kisah pengorbanan dan kesabaran anak beranak Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail. Bukan sekadar kisah untuk didengar dan diulang-ulang setiap tahun di dalam khutbah, tetapi kisah untuk kita umat islam teladani.

Pastinya kita pada hari ini tidak setabah Nabi Ibrahim untuk sanggup mengorbankan anak kesayangan sendiri. Dan semestinya kita tidak mampu memiliki kesabaran seperti Nabi Ismail, yang rela dirinya disembelih oleh ayah sendiri semata-mata untuk menjunjung perintah Ilahi.

Hari raya pertama, Alhamdulillah, sempat aku bersama-sama melihat upacara penyembelihan lembu korban. Namun, aku agak tersentuh dengan beberapa peristiwa ketika penyembelihan. Kasihan kepada si lembu. Kasihan bukan kerana disembelih, namun kasihan kerana diperlakukan ‘selayaknya’ sebagai seekor lembu. Bukan mudah menumbangkan seekor lembu jantan yang bersaiz besar. Terpaksa direntap kaki sehingga si lembu jatuh tersungkur. Ya lah, takkan hendak disuruh si lembu berbaring dengan beradab. Namun direbahkan bak nangka busuk sangat menyentuh perasaan. Kalau manusia yang dijatuhkan sebegitu, mesti patah tulang punggung.

Kemudian, si lembu dijerut di leher sehingga sukar hendak bernafas. Berbunyi si lembu setiap kali hendak bernafas. Belum lagi dikerat leher, sudah sesak untuk bernafas. ”kasihannya si lembu.” aku membisik di dalam hati. Namun, untuk memberitahu tuan empunya lembu, siapalah aku. Jika tak diikat kuat, sukar pula untuk disembelih. Jika diikat terlalu kuat, si lembulah yang terseksa.

”aah, biarkan saja si lembu. Sekejap lagi akan mati juga.” mungkin itu yang difikirkan oleh sesetengah manusia. Mungkin saja.

Jika dapat dibaca fikiran si lembu, mungkin dapat merasa betapa si lembu dalam ketakutan menghadapi saat kematian yang bakal menjelma bila-bila masa apabila mata pisau singgah di leher. Namun, bila aku melihat ’kawan-kawan’ si lembu atau mungkin juga ’keluarganya’, aku teringat kepada diri sendiri dan juga diri kita semua. Adakah kita juga serupa seperti ’spesis lembu.?”

Mungkin agak kasar hendak di samakan manusia yang diciptakan sebaik-baik kejadian dengan si lembu yang tiada akal dan fikiran. Tetapi, aku merasakan, kekadang kita termasuk diri aku lebih teruk daripada si lembu. Mengapa?

Semasa si lembu yang hendak disembelih diselubungi ketakutan dan berada di ambang kematian, lembu-lembu lain yang berada berhampiran langsung tidak mempedulikan. Malah ketika mata pisau mula merobek leher si lembu, lembu yang lain tidak langsung memandang, malah ada yang masih boleh menikmati makanan dengan senang lenang..

Manusia bukannya lembu. Namun ada sesetengahnya yang berkongsi sikap dan sifat ’si lembu.’ Sikap tidak peduli kepada masyarakat sekeliling. Lembu tidak peduli kerana tidak dikurniakan akal untuk menilai ’kesusahan’ saudaranya, namun apa alasan kita untuk turut tidak peduli dengan masyarakat sekeliling kita.

Kita ada akal untuk berfikir, kita juga ada kudrat untuk bergerak, juga punyai harta untuk membantu, malah ada kuasa untuk bertindak. Cuma kita kekurangan sesuatu iaitu kemahuan untuk melakukan.

Ketika hari raya, kita sibuk menyembelih binatang korban. Malah ada yang berbangga setiap tahun tidak pernah ketinggalan mengerjakan ibadah korban. Namun, dalam keghairahan kita menunaikan tanggungjawab yang membuktikan kita sebagai seorang muslim, kekadang kita terlupa bahawa seorang muslim juga bertanggungjawab terhadap saudara muslimnya yang lain.

Di saat kita melaungkan takbir mengagungkan Al khalik, kita terlupa ada insan, saudara-saudara kita di luar sana yang masih mengagung-agungkan kuasa, memuja-muja nafsu dan wanita, mengejar harta sehingga lupa kepada Pencipta, bersuka dan berhibur tak ingat dunia. Malah ada saudara kita yang menderita tak berharta, ditindas tak terbela, dicaci dan dihina setiap masa, juga ada saudara kita yang kematian boleh datang bila-bila masa, anak kecil dibunuh di depan mata, ibu dan kakak diperkosa, ayah dan abang ditangkap dan diseksa.

mereka dibiar dan terus dibiar. maka mereka juga menjadi korban kerana kita tidak sanggup berkorban..

Namun kita puas ibadah korban sudah terlaksana. Kita bangga dapat menjadi muslim yang ’sempurna.’ Padahal, tidak sempurna iman selagi tidak mengasihi saudara seperti mengasihi diri sendiri...

”ahh !!! tak guna salahkan manusia. Lihat sendiri pada dirimu. Adakah sudah terlaksana tanggungjawab itu?”

Andai dunia ini,
Hanya engkau yang menghuni,
Maka susah dan senang diri,
Tak perlulah siapa peduli.

Dan Andai dunia ini,
Tercipta hanya untukmu,
Maka segala khazanah dan isi,
Semuanya adalah milikmu.

Namun dunia ini,
Diciptakan untuk seluruh manusia,
Kesenangannya untuk dikongsi,
Kenikmatannya dirasai bersama.

Tetapi wahai diri,
Mengapa sering nafsi, nafsi,
Bukankah muslim itu bersaudara?
Dan bukankah mereka tanggungjawab kita?

Seorang muslim yang bersaudara
Hidupnya umpama satu badan,
Apabila satu anggota menderita,
Anggota yang lain turut kesakitan.

Namun apa yang berlaku kini,
Yang kaya hanya kenyangkan diri,
Yang miskin kelaparan sendiri,
Nasib malang tiada siapa peduli.

Yang baik sukar dicari,
Kalaupun ada, hanya dalam kelompok sendiri,
Saudara yang merana kurang dipeduli,
Alasan perlu dahulu betulkan diri.

Ilmu yang dikurnia untuk disampaikan,
Harta yang ada perlu dikongsi,
Kudrat yang dibekal, gunalah untuk kebaikan,
Kesempatan yang tinggal, jangan dibaziri…..

Sekadar renungan untuk kita bersama. Maaf jika ada yang terasa. Tiada niat untuk menghina sesiapa. Sekadar untuk betulkan diri sendiri jua......

Allahu’alam.....

Sunday, December 7, 2008

artikel pilihan : ibadah korban..

Dalam melaksanakan ibadat korban bersempena dengan perayaan Aidiladha ini, marilah kita berusaha sedaya upaya untuk mencontohi sunnah-sunnah Nabi s.a.w.

Pertamanya, dalam persoalan hukum ibadah korban ini, para ulama telah berselisih pendapat dalam hal kewajipan penyembelihan binatang korban. Tetapi menurut pendapat yang lebih kuat (rajih) adalah hukumnya wajib bagi setiap orang Islam yang berdaya (mampu) untuk berkorban. (Lihat: احكام العيدين hlm. 26. Ali Hasan Ali Abdul hamid) Ini bermakna setiap muslim yang berkemampuan wajib menunaikan kewajipan korban di setiap kali menjelangnya Aidil Adha.

Berkorban hanya sah dilakukan setelah selesai solat Hari Raya ‘Idil Adha atau di hari-hari Tasyrik iaitu 11, 12 dan 13 Zulhijjah. Rasulullah s.a.w bersabda:

"Janganlah sekali-kali salah seorang antara kamu menyembelih korban, sehinggalah selepas selesai solat (Aidil Adha)”. (Hadis Riwayat at-Tirmizi)

Allah memerintahkan agar orang-orang beriman berkorban setelah menjelangnya ‘Idil Adha (Hari Raya Korban). Kewajipan berkorban telah disyariatkan sejak zaman Nabi Ibrahim a.s. Umat Islam diperintahkan agar mengikut millah (agama) Nabi Ibrahim. Rujuk firman Allah dalam surah An-Nahl ayat 123.

Perintah Allah menunjukkan tentang wajibnya berkorban, sehingga Nabi Ibrahim a.s sanggup menyembelih anak kesayangannya kerana mentaati dan menunaikan perintah Allah kepadanya.

Jika Nabi Ibrahim a.s sanggup mengorbankan satu-satunya anak yang tersayang, Nabi Ismail pula sanggup mengorbankan nyawanya yang tak ternilai kerana taat menunaikan perintah Allah dan cintanya kepada-Nya, maka di mana bukti cinta seseorang yang mengaku beriman terhadap Rabbnya, mengapa tidak mengorbankan sedikit dari hartanya, iaitu dengan menyembelih seekor binatang korban di ‘Idil Adha.

DALIL-DALIL KEWAJIPAN MELAKUKAN KORBAN

Antara dalil-dalil syara’, fatwa dan pendapat para ulama Salaf as-Soleh (generasi awal) yang menyatakan bahawa berkorban hukumnya wajib apabila ada kemampuan ialah:

“Maka dirikanlah solat kerana Tuhanmu dan berkorbanlah kamu”. (Al-Kausar, 2)

Menurut Rabi’ah, Al-Auza’i, Abu Hanifah, al-Laith dan sebahagian para pengikut Malikiyah bahawa berkorban hukumnya adalah wajib bagi setiap ahli keluarga yang mampu. (Lihat: (1). Bidayah al-Mujtahid. 1/314. Ibn Asyd. (2). Al-Fikhul Islami wa-Adillatuhu. Juz 3/595-597. Dr. Wahbad az-Zuhaili) Antara dalil-dalil mereka yang menunjukkan wajibnya berkorban kepada sesiapa yang berkemampuan ialah:

“Maka dirikanlah solat kerana Tuhanmu dan berkorbanlah kamu”.

“Dari Ibnu Umar r.a berkata: Rasulullah s.a.w telah menetap (bermukim) di Madinah selama sepuluh tahun, baginda tetap menunaikan korban”. (Hadis Riwayat at-Tirmizi)

“Di masa Rasulullah s.a.w, setiap seseorang lelaki berkorban dengan seekor kambing untuknya dan untuk keluarganya”. (H/R Tirmizi, kitab al-Adhahi 2/1216 (hadis ini disahihkan oleh beliau). Dikeluarkan oleh Ibnu Majah, 2/2546 (dengan sanad yang sahih). Hadis ini disahihkan juga oleh Syeikh Muhammad Nashiruddin al-Albani)

“Diatas setiap ahli bait (ketua keluarga) hendaklah ada sembelihan (korban/udhiyah)”. (Hadis Riwayat Ahmad, Ibnu Majah. Hakim (disahihkan oleh beliau))

“Barangsiapa yang mendapati dirinya mempunyai kelapangan/kemampuan (rezeki untuk berkorban), lalu dia tidak mahu berkorban, maka jangan sekali-kali dia mendekati tempat solat kami”. (Hadis Riwayat Ahmad, Ibn Majah, Darqutni, Hakim dan sanadnya hasan. Lihat: Fathul Bari, jld. 10/5. Hadis Mauquf lihat: Bulughul Maram, 1349 dan Ahkam al-I’dain, hlm. 26)

“Dari Ibnu Abbas radiallahu ‘anhu berkata: Kami bersama Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam di salah satu perjalanan (safar), kemudian tiba Hari Raya Korban, maka kami berkongsi tujuh orang pada seekor lembu dan sepuluh orang pada seekor unta”. (Hadis Riwayat at-Tirmizi, 1213. Dan disahihkan oleh al-Albani)

“Dari Jabir radiallahu ‘anhu berkata: Kami telah menyembelih korban bersama Rasulullah s.a.w di Hudaibiyah, iaitu unta untuk tujuh orang dan lembu untuk tujuh orang”. (Hadis Riwayat at-Tirmizi)

Imam Malik rahimahullah berkata:

“Saya tidak suka terhadap seseorang yang mampu untuk menyembelih binatang (korban) lalu dia meninggalkannya (tidak melakukannya)”. (Lihat: الموطأ 2/38. Imam Malik. Syarah al-Muwatha: Tanwir al-Hawalik)

Sebahagian ulama berpendapat bahawa hukum berkorban adalah sunnah, bukan wajib. Inilah antara pendapat Imam Syafie rahimahullah. Namun setiap kata-kata dan pendapat boleh diterima dan ditolak, kecuali kata-kata Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam.

WAKTU MULA MENYEMBELIH KORBAN

Menyembelih binatang korban hanya boleh dilakukan setelah selesai solat Hari Raya. Tidak dihukum sebagai ibadah korban bagi sesiapa yang menyembelih sebelum selesainya solat Aidil Adha. Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam bersabda:

“Baginda bertanya apakah (disembelih) sebelum solat? Ia menjawab: Ya! Baginda bersabda: Itu adalah daging kambing (sedekah) yang bukan kambing korban”.

“Sesungguhnya perkara yang pertama yang kita mulakan pada hari ini (Hari Raya Korban) ialah kita solat, kemudian menyembelih (binatang korban). Maka sesiapa yang melakukan serupa itu dia telah mendpatkan sunnah kami. Barangsiapa yang menyembelih sebelum solat, maka sesungguhnya sembelihan itu adalah daging yang diperuntukkan bagi keluarganya, bukan termasuk binatang korban sedikitpun”. (Hadis Riwayat Muslim, 1961)


ADAKAH BATAS UMUR BAGI HAIWAN KORBAN?

Harus mencapai usia Musinnah dan Jadza’ah

“Janganlah kalian menyembelih kecuali setelah mencapai usia musinnah (usia yang cukup bagi unta, lembu, dan kambing). Namun apabila mengalami kesukaran, maka sembelihlah binatang yang telah mencapai usia jadza’ah (usia yang cukup) dari domba (kibas).” (Hadis Riwayat Muslim)

Oleh kerana tidak ada ketentuan syar’i berkenaan batasan usia, maka terjadilah perbezaan pendapat di kalangan ulama. Akan tetapi pendapat yang paling banyak dipilih dari kalangan mereka adalah sebagaimana berikut; Unta 5 tahun, lembu 2 tahun, kambing 1 tahun, dan kibas (domba) 6 bulan. Pendapat ini dipilih oleh Syaikh Ibnu Utsaimin rahimahullah di dalam asy-Syarhul Mumti’, 7/460.

HAIWAN YANG TIDAK CACAT

Haiwan yang ingin dijadikan korban tidak boleh cacat atau ada kekurangan, seperti kurus, pincang (tempang), berpenyakit, buta walau sebelah mata, hilang telinga, tanduk atau kakinya. Syarat-syarat ini berdasarkan sabda Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam:

“Empat (jenis binatang) yang tidak dibolehkan dalam berkorban: Buta sebelah yang jelas butanya, sakit yang jelas sakitnya, tempang (pincang) yang jelas bengkoknya, yang tidak berdaya berjalan dan yang tidak mempunyai lemak (kurus)”. (Hadis Riwayat Ahmad, Tirmizi, Ibnu Hibban dan Hakim)

PERKARA-PERKARA YANG SUNNAH

Ada beberapa perkara yang disunnahkan bagi mereka yang melakukan korban, antaranya:

1 - Semua yang terlibat dengan ibadah korban, disunnahkan agar tidak menggunting rambut dan memotong kukunya setelah masuk 1 Zulhijjah hingga ke hari dia berkorban. Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam bersabda:

“Apabila kamu telah melihat anak bulan Zulhijjah dan salah seorang dari kamu hendak berkorban, maka hendaklah dia menahan dirinya dari memotong rambut dan kukunya”. (Hadis Riwayat Muslim, 1977. Hadis dari Ummu Salamah)

“Barangsiapa yang memiliki sembelihan untuk disembelih, maka apabila masuk bulan Zulhijjah, maka janganlah sekali-kali memotong rambutnya dan kukunya sehingga dia berkorban”. (Hadis Riwayat Muslim)

2 - Makan daging sembelihannya, bersedekah dan menyimpan dagingnya yang lebih:

“Makanlah sebahagian daripadanya, dan (sebahagian lagi) berikanlah untuk dimakan orang-orang yang sengsara lagi fakir”. (Al-Haj, 22:28)

“Bahawa Nabi s.a.w bersabda: Makanlah (dagingnya), simpanlah (jika ada yang lebih) dan bersedekahlah”. Hadis Riwayat Bukhari 5569. Muslim 197)

“Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam memerintahkan aku untuk menyemblih binatang korbannya dan membahagi-bahagikan dagingnya, kulitnya dan alat-alat yang melindungi tubuhnya. Dan tidak memberi (sebagai upah) tukang sembelih sedikitpun dari korban tersebut”. (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Menurut pendapat jumhur ulama, setiap yang bermanfaat yang datangnya dari tubuh binatang korban tidak boleh diperjualbelikan. Tukang sembelih yang diupah untuk menyembelih tidak mendapat daging korban dan tidak boleh diupah dengan daging korban, tetapi yang dia dapat hanyalah upah dari yang berkorban sebagaimana yang dijelaskan melalui hadis di atas.

3 - Disunnahkan bagi yang berkorban menyembelih sendiri binatang sembelihannya, atau mewakilkan kepada orang lain.
Untuk memperlihatkan syiar Islam, maka disunnahkan agar menyembelih di musalla (di tanah lapang yang digunakan untuk solat). Ini berdalilkan hadis dari Ibnu Umar r.a dari Nabi s.a.w :

“bahawasanya baginda menyembelih dan berkorban di Musalla”. (Hadis Riwayat Bukhari)

MENYEMBELIH SECARA SUNNAH

Hendaklah menyembelih dengan pisau yang tajam.
Ketika hendak menyembelih ucapkanlah: Bismillahi wallahu Akbar (بِسْمِ اللهِ وَاللهُ أَكْبَرُ).
Baringkanlah binatang korban pada sebelah sisi kirinya agar mudah memegang pisau dengan tangan kanan dan memegang atau menahan lehernya dengan tangan kiri, sebagaimana hadis Rasulullah:

“Dari Anas radiallahu ‘anhu, bahawasanya Nabi sallallahu ‘alaihi wa-sallam menyembelih dua ekor kibasy yang bagus dan bertanduk. Baginda mengucapkan basmalah dan bertakbir serta meletakkan kakinya di samping lehernya”. (Hadis Riwayat Bukhari & Muslim)


TIDAK MEMBERIKAN DAGING KURBAN SEBAGAI UPAH

Nabi s.a.w. pernah menyuruhku untuk menyempurnakan seekor unta milik baginda kemudian menyedekahkan daging, kulit dan pelindung yang dikenakannya, dan aku tidak memberi apa pun kepada tukang sembelih dari haiwan korban tersebut. Dan dia mengatakan: “Kami memberinya dengan harta kami sendiri.” (Hadis Riwayat Muslim, 1317)

SATU SEMBELIHAN UNTUK SEMUA AHLI KELUARGA

Seekor binatang korban, sama ada kambing atau lembu, boleh dikongsi pahalanya untuk dirinya, untuk orang-orang yang dalam tanggungannya dan untuk kesemua ahli keluarganya walaupun hanya berkorban dengan seekor kambing. Kerana seorang ketua keluarga mewakili seluruh keluarganya apabila dia berkorban. Ini berdasarkan hadis:

“Berkata Ata bin Yasar: Aku bertanya kepada Abu Ayyub al-Ansari bagaimana sifat sembelihan dimasa Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam? Beliau menjawab: Jika seseorang berkorban seekor kambing, maka untuk dia dan semua keluarganya. Kemudian mereka makan dan memberi makan dari korban tersebut”. (Hadis Rriwayat at-Tirmizi, Ibnu Majah, Malik dan al-Baihaqi. Dengan sanadnya yang hasan)

Namun, tidak ada larangan jika setiap individu dalam sebuah keluarga berkorban seekor kambing setiap seorang.

Saturday, December 6, 2008

R.I.N.D.U

Rindu itu adalah,
anugerah dari Allah,
insan yang berhati nurani,
punyai rasa rindu....

hayatilah maksud rindu yang sebenar....




Tuesday, December 2, 2008

iklan tak berbayar...



" bang!! pakai Maxis ??? " seorang promoter menghampiri aku ketika berada di pasar malam.

"tak. pakai Celcom." aku membalas.


"Hmmm, boleh tukar ke Maxis. tak perlu tukar nombor telefon pun. boleh guna nombor lama." lelaki muda tu cuba mempromosi Maxis kepadaku.

"ya ka? " aku sengaja bertanya.

"sebenarnya saya dah tukar dari Maxis ke Celcom. hehe."

"Ye ke? jahatnya....." balas promoter tersebut.

"jahat ? itulah yang sepatutnya...hahahaha.."

"hmmm, pasal apa abang tukar dari Maxis ke Celcom?"

"sebab kawan ramai yang pakai Celcom.. lagipun murah..."

"Owh..." pemuda tu terpaksa akur..

"OK..terima kasih...." aku terus berlalu..

>> sahabat-sahabat aku di kampus dah ramai yang tukar nombor dari Maxis ke Celcom..

Yang sekarang nie pakai nombor Maxis dan Digi, bila lagi nak tukar ke Celcom???

p/s :- artikel ini ditaja oleh diri sendiri... tiada kena mengena dengan celcom..









Sunday, November 30, 2008

musafir ke Kelantan...

Tak tahu nak bermula dari mana. Musafir ke Kelantan kali ni memang sangat menyeronokkan. Sebelum ni pernah 2 kali menjejakkan kaki di bumi bertuah, bumi survival ni...bersama keluarga dan untuk berprogram.

Musafir kali ni, tujuan utama ialah ke kenduri perkahwinan seorang sahabat, pimpinan PMIUSM. 4 hari 3 malam..maka, segala aktiviti dirancang sebaiknya.


KHAMIS......

Mula bertolak pada sebelah pagi, kami singgah di beberapa tempat di Penang sebelum betul-betul menuju ke Kelantan. Van yang sarat dengan 10 orang penumpang mula bergerak ke Pantai Timur.

Gerimis yang menitis menimpa bumi mengiringi perjalanan kami. Mendung dan dingin mengurangkan keletihan bermusafir. Namun, yang hobinya tidur, terus melayan mimpi. Yang hobinya suka termenung, maka termenunglah dia memandang pemandangan yang mengasyikkan. Melihat gunung ganang yang terpasak, teringat aku dengan sebuah hadith nabi yang selalu didengar dalam koleksi zikir-zikir yang ada kaitannya dengan gunung, iaitu :-

”Orang beriman melihat dosanya umpama gunung yang besar, yang akan menghempapnya, manakala ahli maksiat melihat dosanya umpama lalat yang hinggap dihidungya, apabila dia mengisyaratkan dengan tangannya, maka lalat itu akan lari.”
(H.R. Al-Bukhari)

Terfikir aku, semasa membuat dosa, tak pernah terasa perbuatan tersebut sesuatu yang ’berat’ untuk ditanggung. Andai termampu, mahu saja aku mengambil gunung-gunung di banjaran tersebut dan meletakkannya di atas kepalaku, agar aku merasa bahawa dosa itu sebenarnya merupakan beban yang tak tertanggung dek badan.


Sampai di Puncak Titiwangsa, kami singgah sebentar menikmati pemandangan yang indah dan udara dingin yang mencucuk-cucuk hingga ke sum-sum tulang. Kerdil terasa berada di bumi Allah yang luas. Luas dan besarnya hasil ciptaan Allah, maka Maha Luas dan Maha Besarlah Allah yang menciptakannya.

Selesai solat, kami teruskan perjalanan menempuh jalan-jalan berliku ke Kelantan. 4 ’road block’ sepanjang perjalanan kami lalui, hampir semua bertanyakan soalan yang sama. ”nak ke mana ramai-ramai ni?” takut-takut kami ni menyeludup manusia dari sempadan. Mungkin sahaja...

Sampai ke Kelantan, kami turunkan seorang sahabat di rumahnya, lalu kami terus ke tempat penginapan, rumah sahabat anak jati Kelantan merangkap ’Big Boss kami, YDP PMIUSM. Berehat sebentar di rumah, selesai isyak kami teruskan aktiviti pertama. Shopping di KB Mall... tapi bukan untuk diri sendiri melainkan mencari hadiah perkahwinan sahabat tersayang. Hasil syura, kami memutuskan membeli $ sebagai hadiah.

Wakaf Che Yeh.. pasar 24 jam bak kata anak jati Kelantan. Pasar malamnya begitu ’membutakan’ mata hati dan akal.. kenapa? Satu malam, aku habis berpuluh-puluh ringgit membeli $. Tapi tak apa, untuk kegunaan.. Cuma ianya hanyalah ‘kehendak’ dan bukannya ‘keperluan’.

Kemudian, kami pulang ke rumah untuk ’recharge’ tenaga untuk kegunaan besok harinya......

JUMAAT....

Pelik..sangat pelik pemandangan di sini. Rasanya inilah satu-satunya tempat di Malaysia yang ada perkara sebegini. Di tengah-tengah pekan, di celah-celah bangunan, beberapa khemah didirikan. Di tengah-tengah, satu khemah istimewa untuk seseorang yang istimewa. Pagi jumaat, kami terus ke Kota Bharu untuk mendengar kuliah Tok Guru. Seperti yang aku ceritakan di atas, kuliah tersebut bukan di dalam masjid, bukan juga di dalam dewan dan stadium, tetapi di tengah-tengah jalan, di atas pentas yang ringkas.


Beruntung masyarakat di Kelantan. Pemimpin turun, duduk di hadapan. Tak perlu ada ’body guard’ yang menghalang untuk berjumpa dan bersalam. Aku sempat berada di atas pentas yang sama dengan Tok Guru Nik Aziz untuk mendengar kuliah pagi tersebut. Antara isi kandungan kuliah tafsir yang sangat terkesan dalam hati ialah apabila Tok Guru memberitahu tentang kekuasaan Allah yang berkuasa ’menampung’ air hujan di atas langit. Katanya, andai tiada siapa yang menampung air yang sebegitu banyak, maka cuba bayangkan jika air tersebut jatuh sekaligus menimpa umat manusia yang begitu kerdil di atas muka bumi. Nescaya semua yang berada di bumi akan hancur dan mati. Namun, Allah menampung semua air tersebut dan menurunkan sedikit demi sedikit, titisan demi titisan dengan jumlah yang telah ditetapkan, seperti yang terkandung dalam Al-Quran.

Habis kuliah, kami membeli-belah buat kali kedua. Semua menyerbu kedai kitab. Kali pertama sampai, berpinau rasanya kepala melihat buku yang terlalu banyak. Sampaikan tak tahu untuk memilih buku yang hendak dibeli,. Namun aku perlu mencari sesuatu untuk dijadikan santapan rohani. Selesai beli buku, aku berseorangan mencari baju untuk kakak dan emak.

Seronok melayan penjual baju di situ. Dengan loghat Kelantan yang masih belum fasih, aku cuba berbicara. Penjual tersebut masih belum dapat mengesan bahawa aku sebenarnya anak jati Pulau Mutiara, sehinggalah selesai aku membeli jubah kakak, dan tetiba aku terkantoi.. “sini, mano nok caghi baju KELAWAQ?...ehh!! kelawor”. Semua yang berada di situ tergelak. Macam mana boleh terkeluar loghat tu pulak. Terpaksalah aku mengaku yang aku ni orang utara, baru hendak belajar-belajar ber’kecek’ kelantan.






Selesai membeli belah di sekitar kawasan kuliah, kami bergerak ke destinasi seterusnya. Cadangan asal hendak memlihat-lihat Pasar Siti Khadijah dan membeli barang di situ, namun kami perlu bersolat sebentar lagi. Jadi, ‘shopping’ di PSK kami tangguhkan. Kami terus bergerak ke Masjid Muhammadi yang tersergam indah. Rambang mata melihat baju-baju jubah yang dijual di hadaan masjid. Terpaksalah aku ‘memejamkan’ mata apabila melalui kawasan tersebut. Takut-takut, terbeli pulak.



Selasai solat jumaat, kami ronda-ronda di sekitar kawasan tersebut. Kurang bernasib baik kerana hari jumaat merupakan hari cuti di Kelantan. Banyak tempat-tempat menarik seperti istana dan muzium yang ditutup. Tetapi sekurang-kurangnya, kami punyai masa untuk ke tempat lain.

Kami singgah di rumah sahabat di Bachok. Kawasan tersebut berdekatan dengan pantai. Selesai ziarah, kami menuju ke pantai. Ombak yang sangat kuat menyebabkan rancangan untuk mandi laut terpaksa dibatalkan. Tak apa, dapat bergambar di kawasan tersebut pun sudah cukup memuaskan hati.





Bukan air laut yang berwarna coklat itu yang menarik perhatian, namun kawasan berbatu yang ’menggunung’ serta ombak kuat yang memukul-mukul pantai dan batuan cukup memukau. Betapa Allah Maha Berkuasa mengubah sifat ombak yang kekadang tenang dan kekadang mengganas dan menggila. Semua itu untuk kita sama-sama fikirkan hikmat yang tersirat di sebalik kejadian alam.

SABTU



Majlis akad nikah berlangsung pada pukul 11.30 pagi di Masjid Al-Karomah, daerah Baung.

Kurang 30 minit membezakan zaman bujang sahabat dengan zaman berumahtngga. Sempat kami bergambar bersama-sama, di saat-saat akhir ’pengantin’ bergelar bujang.

sementara menunggu waktu kenduri, kami melawat lapangan terbang Kelantan dan sebuah lagi pantai.

Selesai solat zohor, kami terus ke rumah kenduri. Keadaan hujan yang agak lebat sedikit sebanyak membantutkan perancangan. Namun, alhamdulillah segala-galanya berjalan dengan lancar. Hmmm, ’biar gambar sahaja yang berbicara.’ Tak perlulah aku mengulas dengan lebih lanjut.






Selesai kenduri, kami ke Rantau Panjang untuk mencari sesuatu. Namun, kehadiran kami ke sana lewat petang lebih kepada menyaksikan upacara para peniaga menutup gerai. Bukan sesuatu yang mengecewakan, tetapi alhamdulillah, selamat duit dalam poket. Aku yang sudah agak banyak berbelanja, ‘menutup mata’ sambil berjalan. Tak apalah, bila-bila ada peluang lagi, aku akan sampai lagi ke sana untuk memborong barang.

Kami terus pulang ke rumah..letih, penah, tak larat…. Lepas makan malam, kami singgah di kedai makan milik Kak M. Sudah kenyang, lagi ditambah… sedap bihun sup tu…bila-bila masak la lagi yerr ..!!!!

Rasanya, cukup sekadar itu . Sebenarnya, banyak lagi yang hendak diceritakan dan banyak lagi yang tidak diceritakan. Tetapi hanya sebagai satu perkongsian. Tiada pun yang boleh diambil sebagai pengajaran. (lagipun, dah mengantuk sangat nie.. besok dah nak balik ke Penang. Cerita hari ahad tak dimasukkan sekali..)

Mungkin aku dapat kongsikan pengalaman-pengalaman ini dalam versi lain.
Cuma jika berpeluang, berjalanlah dan bermusafirlah. Jika tidak mampu ke luar negara, cukuplah sekadar di dalam negara. Sekali sekala, mata perlu bertukar warna. Dari kecil berada di ‘laut yang membiru’, tak terbayang dan tak tergambar indahnya berada di ‘padang dan hutan nan menghijau.’ Mungkin selama ini kita hanya mendengar cerita tentang ‘padang dan hutan’ dari mulut si nelayan. Maka digambarkan bahawa padang dan hutan itu penuh duri serta menakutkan. Namun, bila kita sendiri berada di atas ‘padang’, dapat kita rasakan betapa damainya dan tenangnya berada di sana….

Sekadar berkias….hehehehehe. (tak faham kalau, nasib la…)

-aku hanya ingin berkongsi-

Hisyamuddin Bin Kamarudin
30 Nov 2008 (4.04 am)
Salor, Kelantan..





Tuesday, November 25, 2008

Srikandi Kecil Beraksi !!!! (pictures)

N. Madihah memulakan jurus pertama. haiiyyaakkk !!!

menepis serangan dari musuh dengan selamber !!
yang nie jurusan apa plak cek ooiii !!! tak pernah tengok dalam buku teks pun..
gaya ala-ala ultraman..jurus terakhir. the killer buzz.. !!
bila dah menang, terbang ke angkasa..mmg macam ultraman..hehehe.


gambar-gambar ni aku ambil tanpa ada unsur paksaan. original from the owner of the body... kekadang kelakar jugak tengok gelagat baby nie tido.

aku dulu macam mana la agak-agaknya ek ??

p/s:- jgn marah nae kak !! pinjam gambaq madihah buat posting blog..dah xdak idea. hehehehe..


Saturday, November 22, 2008

terkenang: aku nak jadi Superman..

Zaman kanak-kanakku terbahagi kepada dua fasa. Fasa pertama, sejak aku dilahirkan hingga berumur 8 tahun, dan fasa kedua sejak berusia 8 tahun sehingga aku melangkah ke alam remaja. Fasa pertama, adalah sewaktu aku dan keluarga tinggal di kuarters Taman Sir Hussien, Masjid Negeri PP. Kemudian, kami berpindah ke Tasek Gelugor, (SPU). Menetap di sana sehingga sekarang.

Agak berbeza kehidupan pada fasa pertama dan fasa kedua dari segi suasana, latar tempat dan ragam kawan-kawan.

Pastinya tidak sama kehidupan kanak-kanak ‘hingusan’ berbanding kanak-kanak yang sudah ‘besar’. Namun, banyak kenangan yang masih boleh diingat semasa dalam fasa 1 kehidupanku.

Pernah dahulu aku ’bercita-cita’ menjadi seperti Superman. ’Bersayap’ merah, serta seluar dalam dipakai di bahagian luar. Dan yang paling penting, boleh terbang ke mana-mana yang aku suka.

Semasa umurku lebih kurang 4-5 tahun, aku telah melakukan penerbangan pertama sebagai Superman secara rasminya. Dengan kain pelekat bapak terikat di leher, aku terbang dari atas rak katil dan mendarat ke lantai. Terbangku di awangan tak lama. Seperti yang termaktub dalam kitab fizik, ”what’s going up, must come down”. Akibatnya, kakiku berbalut dengan simen dalam jangka masa yang agak lama. Aku masih ingat betapa siksanya untuk ke tandas. Aku terpaksa mengesot, mengusung kaki yang berat ke dalam tandas, dan menyusahkan mak bapak. Kalau Superman dapat tau cerita ni, mesti dia gelakkan aku.

Mungkin peristiwa patah kaki tersebut tidak dapat aku ingat apa yang berlaku sesudah itu, namun kesannya aku rasa sehingga dewasa. Jika cuaca sangat sejuk, kaki aku akan menjadi sakit. Lenguh akibat kesan patah tersebut. Kekadang sehingga tak dapat tidur pada waktu malam. Yang menjadi mangsa...mak !! Setiap kali aku sakit kaki, mak lah yang terpaksa mengurut. Kesian mak..hehehe. tapi sekarang ni, alhamdulillah. Dah tak sakit lagi. Lenguh dan sakit kaki kalau, mesti pasal panjat bukit atau main bola. Tak pun, kaki tersepak bangku. Pandai-pandai la urut sendiri...

Aku juga pernah ingin menjadi penunggang motorsikal yang hebat seperti watak dalam sebuah rancangan kartun. (dah lupa tajuk kartun tu). Satu petang, sewaktu umurku dalam lingkungan 4-5 tahun jugak, aku dan abang menaiki motorsikal yang ditongkat di luar rumah. Lagak seperti penunggang yang hebat. Ngeeennnggggg !!!!!!!!! goyang ke kiri, goyang ke kanan, ’mengelak halangan di hadapan.’

Akhirnya, motorsikal kami terbalik ke tepi. Abang tercampak masuk dalam longkang. Aku lebih malang lagi, terperosok di dalam pasu. Peristiwa tersebut terlalu tragis untuk diingat. Semuanya gara-gara hendak jadi seperti hero dalam televisyen.

Satu petang, aku keluar ke padang. Seorang kawan mengajak aku bermain satu permainan. ”nampak ayam tu?” dia menunjuk kepada seekor ayam piru. ”kenapa?” aku bertanya. ”cuba kejar ayam tu.”

Aku tanpa berfikir panjang, kejarlah ayam tu. Apa susah nak kejar ayam. Rancak mengejar ayam, tiba-tiba ayam tersebut berhenti, lalu berpaling. Aku pun berhenti mengejar. Macam mana nak kejar kalau ayam tu tak lari. Macam syok sendiri la. Dan tiba-tiba jugak, ayam tu berlari ke arah aku. Terperanjat, aku pun lari la. What u give, u get back. Ayam tu memang laju. Sampai dekat dengan aku, ayam tu terus lompat dan patuk punggung aku. Adusss !!. terasa jugak penangan patukan ayam piru.

Kawan aku tergelak-gelak dekat sebelah. Ciss !! patut dia suruh aku kejar. Rupa-rupanya, dia pun dah kena patuk dek ayam tu. Kurang asam punya kawan. Inilah erti persahabatan. Dia mendapat sesuatu, tak lupa nak beri kepada kawan lain.

Taman Sir Hussien tu popular dengan permainan rounders. Sejak kecil, aku memang dah bergiat aktif dalam permainan ni. Cuma, masa aku masih budak hingusan, kurang diberi kepercayaan untuk terlibat sama dengan ‘abang-abang’, tapi aku masih boleh bermain. Aku teringat satu peristiwa yang sampai sekarang aku masih tak boleh nak percaya. Kalau korang, terserah la nak percaya atau tak. Aku pun, masih tak percaya.. tapi percaya atau tak, perkara tersebut memang berlaku, malah sudah berlaku. Apa ceritanya..

Masa tu aku masih kecil. Tapi tak ingat umur berapa. Semasa membahagi kumpulan, aku diletakkan dengan seorang brother ni, dia memang baik. Tak pilih bulu macam adik dia. Giliran kami menjaga padang. Brother tadi suruh aku jaga di satu posisi. Aku pun akur. Tak pandai sangat dalam bab menangkap bola, aku pun duduk mencangkung di tempat yang dah ditetapkan dengan tangan aku ditadah di atas kepala. Mata aku pejamkan sambil aku membaca sesuatu. Rasanya aku baca bismillah...

Bola dibaling, lalu dipukul. Aku tak melihat kejadian tu pasal mata aku tertutup. Tiba-tiba, nak dijadikan cerita, bola mendarat atas tangan yang aku tadah tadi. Terkejut, aku terus menggenggam erat bola tersebut. WAHHH !!! kumpulan aku menjerit. Aku masih terpinga-pinga, terkejut dan tak sangka. Brother tadi berlari ke arah aku, lalu memeluk aku.Hehehehe, aku jadi riak sebentar. Saja na tunjuk ’ek’ depan orang-orang yang meminggirkan aku masa pemilihan ahli kumpulan.

Bila tiba time aku nak pukul, ahli kumpulan dah jadi excited. Tapi malangnya, 3 kali cubaan, satu pun tak kena. Bila tiba giliran kumpulan aku jaga padang sekali lagi, aku pun ambil tempat yang sama dengan gaya yang sama. Benar pisang tak berbuah dua kali.. sampai sudah, aku tak sentuh bola langsung..hehehehe..

Banyak lgi kenangan semasa fasa satu. Aku jatuh basikal atas sarang kerengga, melepak bawah pokok saga, main guling-guling atas tangga masjid Negeri, panjat pokok rumah orang, kena kejar keling botol pasal dok ejek dia, bergaduh dengan kawan, kena tendang di perut sampai tak boleh bernafas, cari lipan padang... pendek kata, fasa satu kehidupan aku penuh dengan kisah suka duka, tangis dan tawa.

Semasa umur aku mencecah awal 8 tahun, penduduk taman sir Hussien mendapat notis untuk pindah. Taman tersebut hendak dibuat apartment. Aku memberontak tak mahu pindah rumah. Sayang untuk tinggalkan kawan-kawan dan sekolah, walaupun dekat sekolah Batu Lanchang tu, ada dua orang budak yang suka membuli kawan-kawan. Muaz dan Naufal. Teringat lagi kisah dua budak ni bukak pintu tandas masa seorang budak cina tengah buang air besar. Mereka berdua ni selalu saja kena denda dengan cikgu, tapi tak pernah serik. Dan aku ada satu kisah yang agak perit untuk diterima semasa aku bersekolah. Tapi biarlah aku rahsiakan saja peristiwa tu. Soal maruah dan harga diri.hehehehehe.

Kami rakan-rakan, termasuk abang aku ada satu ’hobi’ semasa kami menaiki bas sekolah ke sekolah, kami akan bertanding, siapa yang jumpa paling banyak kereta mini Mr. Bean. Yang tak dijumpa pun, mengaku jumpa. Sampai boleh hafal rumah mana yang ada kereta mini. Hobi yang sangat pelik, tapi itulah realiti kehidupan kanak-kanak.

Hmmm, kerana terpaksa, akhirnya kami sekeluarga berpindah ke rumah lama, di Tasek Gelugor. Alhamdulillah, keadaan di sini lebih baik berbanding di sebelah pulau. Awal berpindah, emak beritahu ada sekolah arab di masjid. Aku membayangkan duduk bersila ramai-ramai di dalam masjid sambil belajar, tapi rupa-rupanya, macam sekolah jugak. Hmm... itulah permulaan fasa kedua kehiduan kanak-kanak aku.

Cuma satu yang aku pelik. Taman Sir Hussien tersebut masih seperti dulu. Rumah yang aku tinggal pun masih ada. Katanya nak dibuat apartment. Mungkin tak cukup bajet kot. Hehehe. Apa-apapun, aku bersyukur sangat-sangat berpindah ke SPU. Lebih aman dan tenang. Suasana tak begitu menekan seperti di Pulau.

Kanak-kanak....zaman yang sangat menyeronokkan. Namun yang pasti, zaman tersebut pasti akan ditinggalkan dan kita semua akan menjadi dewasa. Dan kitalah nanti yang akan melahirkan generasi kanak-kanak yang baru.

Walau bagaimanapun, zaman kanak-kanak akan tetap diingati.
Aku nak jadi Superman........

Hisyamuddin
22 NOV. 2008 (2.21 pm)
Raudatus Solihin.

Aku hanya ingin berkongsi