Wednesday, June 20, 2012

Catatan Buat Renungan. Khas buat sahabat...



Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang...

Sudah lama benar rasanya diri ini tidak menulis sesuatu untuk diisi di sini. Sejak membuka akaun Facebook, alam maya blogspot seolah-olah rumah tumpangan yang hanya dijenguk sekali sekala. 

Sebenarnya tiada apa yang ingin dikongsi bersama-sama. Cuma terdetik di hati untuk mencoret sedikit kata-kata apabila terkenang kepada suatu peristiwa.

Sahabat kepada isteri saya baru ditimpa kemalangan. Keadaannya kritikal. Berlaku pendarahan teruk di otak. Otak kirinya terpaksa dibuang. Para doktor telah cuba sedaya upaya, dan sekarang seluruh ahli keluarga dan sahabat hanya mampu berdoa; doa memohon kepada Allah agar dikurniakan kebaikan kepadanya. 

Andai Allah tetapkan usianya panjang, maka itulah yang terbaik untuk dirinya. Dan…. Andai Allah takdirkan dia pergi meninggalkan dunia fana, maka itu juga yang terbaik untuknya. Sesungguhnya Allah tidak pernah tersilap dalam membuat keputusan. Mungkin pandangan manusia melihat sebaliknya, namun Allah Maha Mengetahui segala-galanya.


Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui. (al-Baqarah: 216)


Hasrat mahu menulis terdetik apabila saya singgah di blog sahabat tersebut. Seorang sahabat yang lain telah meletakkan link blognya di dalam facebook, lalu dari situ saya sampai ke blog sahabat tersebut.

Katanya:-

 “Dia orang yang sering mengingatkan orang disekelilingnya tentang ISLAM.”

Benarlah! Dia sering mengingatkan manusia kepada kebaikan. Maka mungkin atas sebab itu Allah sayang kepadanya melebihi sayangnya makhluk kepada dirinya. Lalu Allah tetapkan rencana berupa kemalangan kepadanya. Sesungguhnya Allah lebih mengetahui apa yang tidak diketahui oleh hamba-hambaNYA.

Saya meletakkan link blog tersebut di dalam ruangan komen seorang sahabat lain.

“Ini blog sahabat kita itu… ambil lah manfaat, moga jadi bekalan untuknya & untuk kita.” Komen saya di situ.

Ambil lah manfaat! Ayat ini begitu memberi kesan dalam diri. Terdetik di hati, sejauh mana kita telah memberi manfaat kepada manusia? Andai ditakdirkan kita menerima nasib yang sama, adakah kita telah benar-benar bersedia.


“Orang beriman itu bersikap ramah dan tidak ada kebaikan bagi seorang yang tidak bersikap ramah. Dan sebaik-baik manusia adalah orang yang paling bermanfaat bagi manusia.” 
(HR Thabrani dan Daruquthni – Disahihkan oleh al-Albani)


Saya dimaklumkan, sahabat kita ini seorang aktivis dakwah dalam Persatuan Islam di kampusnya dan juga di luar kampus sehinggalah saat beliau ditimpa musibah. Beberapa hari sebelum kemalangan, saya menghantar isteri menghadiri mesyuarat bersama-sama dengan sahabat tersebut. Semoga amalannya itu dikira sebagai kebaikan, dan semoga Allah memberi kebaikan kepadanya dan kepada kita semua…

Semoga sedikit coretan ini benar-benar ikhlas daripada hati. Semoga ia memberi manfaat walau sebesar zarrah kepada sahabat yang membaca. Dan semoga catatan ringkas ini bisa menjadi bekalan buat menampung segala dosa dan kemaksiatan yang telah banyak dilakukan sepanjang menumpang di bumi Tuhan.

Astaghfirullah al ‘azim… Astaghfirullah al ‘azim… Astaghfirullah al ‘azim.

Semoga Allah sudi mengampunkan dosa-dosa kita semua. Amin...

p/s: Singgahlah di blog sahabat kita tersebut. Kutiplah mutiara kata di dalamnya. Semoga ilmu dan pengajaran yang terdapat didalamnya dapat memberi manfaat serta syafaat kepada diri kita dan dirinya... link--------> http://sifrulmind.blogspot.com/

Syafakallah.......

Thursday, May 3, 2012

KENALI JENIS-JENIS ALKOHOL




Alkohol boleh wujud dalam pelbagai jenis dan sumber. Setiap satu mempunyai hukum yang berbeza-beza berdasarkan sumber dan jenisnya. Berikut merupakan contoh-contoh alkohol daripada pelbagai sumber serta hukum penggunaannya keatas umat islam.

1) ARAK
Hukum: 1) Najis (Jumhur)  2) Tidak Najis (Al-Shaukani dan Rajih)  3)Najis maknawi, bukan ‘aini (Syed Sabiq dalam kitab Fiqh Al-Sunnah)

2) ALKOHOL YANG DIHASILKAN DALAM PEMBUATAN MAKANAN (BUKAN UNTUK DIMINUM) eg. TAPAI
Hukum: Tidak najis (Ijmak)


3) ALKOHOL DALAM ARAK
Hukum: Najis & haram diminum. Wajib dibasuh. (Jumhur)
Contoh: Alkohol dalam semua jenis arak

4) ALKOHOL DIHASILKAN BUKAN UNTUK MEMBUAT ARAK
Hukum: Tidak najis tetapi haram diminum kerana beracun dan memabukkan (Jumhur)

5) ALKOHOL BUKAN HASIL FERMENTASI
Hukum: Tidak najis. Haram diminum kerana beracun. (Jumhur)
Contoh: Alkohol daripada proses kimia (bukan daripada buah-buahan bergula). Bahan cucian/perubatan.

6) FERMENTED ETHANOL
Hukum: Tidak najis kerana diproses untuk mengeluarkan etanol & bukannya untuk pembuatan arak.
Haram diminum kerana memabukkan. (Jumhur dan JK Fatwa Kebangsaan Malaysia)
Contoh: Etanol ‘gred makanan’ yang dihasilkan dalam industri.

7) FERMENTED WINE (Arak) DARI JUS BUAH DAN PENULINAN ALKOHOL DARI BUAH UNTUK MENGHASILKAN ARAK.
Hukum: Najis & haram diminum kerana ia terhasil daripada proses menghasilkan arak. (Jumhur)
           : Al-Shaukani – tidak najis kerana tiada nas yang jelas mengatakan najis.

8) ARAK YANG DIUSIK ATAU DIUBAH MENJADI CUKA:
Hukum: Najis & haram (Halal jika berubah menjadi cuka secara semulajadi ~hadis)

9) MINUMAN YANG DISULINGKAN ALKOHOL DARIPADANYA. (JIKA MENGGUNAKAN KAEDAH YANG SAMA DENGAN PEMBUATAN ARAK)
Hukum: Najis & haram. (Shafi’iah)
Contoh: Minuman buah-buahan 0% alkohol yang menggunakan kaedah pemeraman seperti arak. 


Nota kaki:
i) Rajih ialah pendapat yang kuat antara beberapa pendapat. (daripada kesimpulan Dr. Abu Sari' Abdul Hadi.
ii) Jumhur ialah pendapat golongan ramai ulama yang menyepakati sesuatu hukum
iii) Ijmak ialah kesepakatan pendapat ulama' yang berijtihad tentang sesuatu hukum.

Tuesday, April 10, 2012

Wine Halal – Adakah ia benar-benar halal?

Gambar sekadar hiasan
Gambar sekadar hiasan


Minuman jenis ‘sparkling grape’, 'bir halal' atau ‘wine halal’ atau yang serupa dengannya amat popular pada hari ini. Ramai pengusaha mendakwa bahawa minuman mereka adalah bebas daripada alkohol. Persoalannya adakah minuman ‘0% alcohol’ ini hukumnya halal untuk diminum?

Ketika saya menyertai MIHAS 2012 baru-baru ini, saya ditegur oleh seorang ‘sheikh’ berbangsa Arab yang mengatakan bahawa minuman yang diperam walaupun didakwa tidak mengandungi alkohol tetap haram hukumnya. Atas desakan tersebut, saya mencari maklumat yang berkaitan supaya lebih jelas tentang statusnya.


Untuk merungkai masalah ini, ada persoalan yang perlu dijawab terlebih dahulu iaitu adakah ‘arak’ menjadi haram kerana kehadiran alkohol di dalamnya ataupun arak adalah haram kerana ia adalah arak? Persoalan ini penting kerana jika arak menjadi haram kerana kehadiran alkohol, maka minuman peraman yang tidak mengandungi alkohol akan bertukar hukumnya menjadi halal. Berikut saya sertakan beberapa maklumat yang berkaitan dengan permasalahan ini ialah:-

1) Alkohol yang terkandung dalam minuman arak adalah daripada jenis ethanol / ethyl alcohol.

2) Jika alkohol yang terdapat di dalam sesuatu minuman itu yang menentukan status halal/ haram sesuatu minuman, maka ia bercanggah dengan fatwa yang dikeluarkan oleh Majlis fatwa kebangsaan pada tahun 1988 yang mengatakan bahawa alkohol dalam kuantiti yang sedikit adalah diharuskan. (1)

“Kordial yang mengandungi bahan citarasa (flavor) yang dimasukkan untuk tujuan penstabilan adalah harus (boleh) digunakan untuk tujuan minuman sekiranya:

i)Alkohol itu bukan hasil dari proses pembuatan arak
ii) Bahawa kuantiti alkohol dalam citarasa (flavor) itu adalah sedikit iaitu tidak memabukkan


3) Alkohol adalah haram sekiranya ia terhasil daripada penapaian atau pembuatan minuman ‘arak’ tersebut, tetapi bukanlah haram sekiranya ia dihasilkan melalui cara lain seperti melalui kaedah kimia untuk kegunaan industri.

4) Ulamak mengatakan bahawa arak ialah najis. Keseluruhan minuman tersebut adalah najis, dan bukan hanya kandungan alkohol di dalamnya. Maka alkoholnya adalah najis, airnya adalah najis, malah segala kandungan nutrient di dalamnya juga adalah najis.

5) Mengambil pendapat ulamak di atas, sekiranya suatu minuman tersebut melalui proses yang sama dengan pembuatan arak iaitu penapaian dan sebagainya, lalu pada akhir proses tersebut kandungan alkohol yang terdapat di dalamnya diekstrak keluar, maka ia masih tetap dikira sebagai najis kerana keseluruhan minuman tersebut adalah najis, walaupun kandungan alkoholnya telahpun dihilangkan.

6) Perkara di atas mungkin boleh disamakan dengan sifat keharaman pada babi. Babi diharamkan bukanlah disebabkan oleh kandungan ‘ulat / cacing’ yang terkandung dalam dagingnya, tetapi keseluruhan babi tersebut adalah haram dimakan walaupun ‘cacing’ pada dagingnya dapat dibuang atau dimatikan.

7) Sesuatu perkara juga boleh menjadi haram apabila ianya menyerupai sesuatu yang haram. ‘Wine halal’ yang terdapat di pasaran sangat menyerupai ‘wine haram’ dari segi cara pembotolan, pengiklanan, promosi dan sebagainya. Bezanya hanya pada kandungan alkohol di dalamnya yang didakwa 0% alcohol.

8) Minuman ‘0% alkohol’ tetap mengandungi alcohol dalam kuantiti yang sedikit kerana ketika proses penghasilannya, kehadiran alkohol tidak dapat dielak. (2)

9) Memetik keputusan Majlis Fatwa Kebangsaan tentang ‘Alkohol Dalam Makanan, Minuman, Pewangi Dan Ubat-Ubatan’:- (3)

Keputusan:

Berdasarkan taklimat, pembentangan dan penjelasan yang disampaikan oleh pakar-pakar daripada Institut Penyelidikan Produk Halal, Universiti Putra Malaysia serta dengan mengambilkira keputusan-keputusan yang telah diputuskan dalam Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Ugama Islam Malaysia terdahulu, Muzakarah Khas Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Ugama Islam Malaysia yang membincangkan isu alkohol dalam makanan, minuman, pewangi dan ubat-ubatan pada 14 hingga 16 Julai 2011 telah bersetuju memutuskan seperti berikut:

i) Setiap minuman arak adalah mengandungi alkohol. Walaubagaimanapun bukan semua alkohol itu adalah arak. Alkohol yang diperolehi dari proses pembuatan arak, hukumnya haram dan najis.

ii) Manakala alkohol yang diperolehi bukan melalui proses pembuatan arak hukumnya tidak najis, tetapi haram (tidak boleh) diminum dalam bentuk aslinya kerana ia adalah racun dan boleh membunuh.

iii) Minuman ringan yang diproses/dibuat bukan dengan tujuan untuk menghasilkan arak dan mempunyai alkohol di bawah aras 1%v/v adalah harus (boleh) diminum.

iv) Manakala minuman ringan yang dibuat dengan niat dan cara yang sama seperti proses membuat arak, sama ada mengandungi banyak atau sedikit alkohol atau alkoholnya disuling adalah haram diminum.

v) Makanan atau minuman yang mengandungi alkohol secara semulajadi seperti buah-buahan, kekacang atau bijirin serta perahannya, atau alkohol yang terkandung itu terjadi secara sampingan semasa proses pembuatan makanan atau minuman adalah tidak najis dan harus (boleh ) dimakan/diminum.

vi) Makanan atau minuman yang mengandungi bahan perisa atau pewarna yang mengandungi alkohol untuk tujuan penstabilan adalah harus (boleh) digunakan sekiranya alkohol itu bukan dihasilkan dari proses pembuatan arak dankuantiti alkohol dalam produk akhir itu adalah tidak memabukkan dan kadar alkohol tidak melebihi 0.5%.

vii) Ubat-ubatan dan pewangi yang mengandungi alkohol sebagai bahan pelarut adalah tidak najis dan diharuskan sekiranyaalkohol tersebut bukan diambil melalui proses pembuatan arak.


Mengambil kira semua pendapat dan maklumat diatas, pihak yang bertanggungjawab perlu menyatakan secara jelas dan tegas status minuman ‘0% alkohol’ yang banyak terdapat di pasaran pada hari ini kerana ia semakin diterima oleh masyarakat islam. Malah tidak kurang daripada 3 syarikat yang mempromosikan minuman jenis ini dalam MIHAS 2012 baru-baru ini.

Kehadiran minuman jenis ini seolah-oleh menunjukkan bahawa umat islam terlalu ingin meminum ‘minuman keras’ tetapi terhalang disebabkan hukumnya yang haram. Lalu mereka berusaha supaya hukumnya bertukar menjadi halal dengan membuang alkohol yang terdapat padanya.

Saya tidak meletakkan apa-apa hukum pada minuman tersebut kerana saya juga pernah suatu ketika dahulu mencubanya, tetapi setelah mendapat teguran dan nasihat daripada beberapa pihak, pandangan saya terhadap minuman jenis ini telah berubah. Terpulang kepada anda untuk menilai apa yang terbaik setelah meneliti maklumat-maklumat yang telah dikemukakan.

Sebarang perbezaan pendapat amatlah dialu-alukan asalkan ia diberi dengan sokongan fakta dan alasan yang dapat meyakinkan.
Allahu’alam…

Sumber maklumat:

(1) http://www.hdcglobal.com/ - Alkohol sebagai penstabil minuman ringan (Local Fatwa) Link klik sini.

(2) http://www.hdcglobal.com/ - Non-alcoholic Beer (Global Fatwa) Link klik sini

(3) http://www.e-fatwa.gov.my/fatwa-kebangsaan/alkohol-dalam-makanan-minuman-pewangi-dan-ubat-ubatan. Link klik sini

Lain-lain.

1) http://www.e-fatwa.gov.my/fatwa-kebangsaan/alkohol-menurut-pandangan-islam Link klik sini

2) http://www.hdcglobal.com/ - Alcohol in soft drink (Global Fatwa) Link klik sini

3) http://www.malaysiakini.com/news/165428 - Umat Islam diingatkan tak minum 'bir halal' Link klik sini

4) Utusan – Syarkat iran mahu buka kilang bir tanpa alkohol. Link klik sini

Friday, November 4, 2011

Mahkamah hati

"Mujur dosa itu tidak berbau.
Jika tidak, tiada siapa yang sudi mendekati kita.."



Bukankah kita sering diperingatkan, berani kerana benar, takut kerana salah? Benar itu menjadi sumber keberanian. Salah itu punca ketakutan. Jangan dibiarkan hidup dalam ketakutan akibat terus menerus melakukan kesalahan. Bersalah menimbulkan rasa bersalah. Rasa bersalah itu sangat menyeksa selagi tidak ditebus dengan maaf dan taubat. Bersalah dengan manusia pun sudah cukup meresahkan, apatah lagi bersalah kepada Allah.



Mahkamah pengadilan itu ada tiga. Pertama mahkamah di dunia yang mana saksi, pendakwa dan hakimnya adalah manusia seperti ktia juga. Kekadang, dengan kebijaksanaan dan kelicikan, mahkamah dunia ini dapat diperdayakan.



Telah sering kali yang bersalah terlepas, sebaliknya yang benar pula terhukum. Justeru, masyurlah kata hukama, tidak ada keadilan yang muktamad dan mutlak di dunia ini. Jerung sering bolos, bilis sahaja sering digilis.



Kedua, mahkamah di akhirat, yang hakimnya Allah yang Maha Adil. Di sana nanti, yang benar akan menang, yang salah pasti kalah. Akan ketara segalanya walau bagaimana pandai sekalipun bersilat kata.



Ketika itu, tidak payah didatangkan saksi ataupun barang bukti kerana apa yang ada pada diri akan ‘hidup’ untuk menjadi saksi. Kulit, tangan, kaki dan segala anggota akan bercakap. Rupa-rupanya body yang kita jaga, elus dan belai kini, akan mendakwa kita di Mahsyar nanti. Dan di sanalah nanti akan tertegak keadilan hakiki.



Ketiga ialah mahkamah hati. Saksi, pendakwa dan hakimnya adalah hati sendiri. Hati kecil yang sentiasa bersuara walau cuba dipendamkan oleh tuannya. Protesnya terhadap perlakuan dosa sentiasa bergema dalam rahsia. Fitrah sucinya akan menjerit. Itulah jeritan batin yang mampu menghantar pemiliknya ke penjara jiwa yang lebih menyakitkan jika terus-terusan diabaikan.



Ya, dosa boleh disembunyikan daripada pengetahuan manusia, tetapi tidak akan mampu disembunyikan daripada Allah dan hati sendiri. Kita mungkin mampu menipu manusia, tetapi kita tidak akan mampu menipu Allah dan diri sendiri. Jadi, ke mana lagi kita ingin menyembunyikan diri ketika dipanggil untuk dibicarakan di mahkamah hati? Setiap masa, setiap ketika dan setiap suasana, hati kecil akan bersuara. Ia tidak akan tega dengan kesalahan, tidak rela dengan kemungkaran.



Dosa itu derita kerana dosa itu sangat memberi kesan pada jiwa. Bila kita berdosa, hakikatnya kita melakukan dua ‘perlanggaran’. Pertama, perlanggaran ke atas fitrah yang tabii. Kedua perlanggaran terhadap Allah, zat yang Maha Tinggi. Dua perlanggaran ini sudah cukup meragut ketenangan.



Jangan dilawan fitrah sendiri yang menyukai kebaikan dan membenci kejahatan. Fitrah ini adalah kurniaan Allah, yang dengannya seseorang boleh menerima pengajaran dan didikan. Jika fitrah sukakan kebaikan itu disubur, dididik dan dipimpin, maka jalan hidup akan harmoni dan bahagia. Sebaliknya, jika fitrah yang baik itu dibiarkan, diabaikan apatah lagi jika ditentang, maka tidak akan ada lagi kebahagiaan dan ketenangan. Jadi, jagalah hati agar hati itu tidak mati.



Rasulullah S.A.W sangat arif tentang hakikat ini. Justeru, apabila baginda ditanyakan, apakah itu dosa? Baginda menjawab:



“Dosa adalah sesuatu yang menyebabkan hati kamu resah dan kamu tidak suka orang lain melihat kamu melakukannya.”



Oleh itu, awaslah wahai diri. Dosa itu adalah racun. Bahananya akan merosak secara perlahan-lahan atau mendadak. Mujurlah doasa itu tidak berbau, jika tidak, tidak akan ada sesiapa yang sudi mendekati kita.



Justeru, sering-seringlah bersidang di mahkamah hati. Selalulah bertanyakan hati kecil sendiri. Hati itu tidak akan berdusta selagi ia tidak mati. Dan sentiasalah percaya di mahkamah hati itu, Allah sentiasa dekat denganmu, sekalipun bila bersendirian.





Dipetik daripada buku: -Di Mana DIA Di Hatiku- (Pahrol Mohd Juoi)

Wednesday, October 5, 2011

TAKKAN KU BIARKAN IA PERGI...




MASALAH DATANG.... MASALAH PERGI...
GELISAH DATANG... GELISAH PERGI...

TAPI KINI...

KETENANGAN DATANG...
KETENANGAN PERGI...

KU MAHU MENCARI KEMBALI KETENANGAN YANG TELAH BERLARI PERGI...

Tuesday, June 7, 2011

Don't judge the book by its cover...

Al-kisah suatu hari seorang pemuda yang kepenatan berjalan duduk bersandar pada sebatang pokok mangga yang berbuah lebat untuk menghilangkan penat lelah. Ketika pemuda tersebut sedang berehat dia terpandang sebuah kebun tembikai di hadapannya. lalu terdetik di dalam hatinya.

"Pohon tembikai itu pokoknya kecil, tetapi buahnya besar. Pokok mangga ini pula pokoknya besar, tetapi buahnya kecil sahaja. Sungguh tidak patut. Mengapa Allah mencipta sebegitu rupa? Bukankah sepatutnya pokok besar mengeluarkan buah yang besar, dan pokok yang kecil menghasilkan buah yang kecil?"

Sedang dia berfikir, pemuda tersebut tertidur akibat keletihan. Tiba-tiba sebiji buah mangga terjatuh lalu menimpa kepala pemuda tersebut. Pemuda itu terjaga dari tidur akibat kesakitan, lalu dia mencapai buah mangga yang jatuh ke atas kepalanya tadi. Dia terdiam seketika.... Dia berfikir.

"Nasib baik buah mangga ini kecil. Kalaulah buah mangga ini besar, tak tahulah apa nasib aku tadi..."


>>>Fikir2kanlah...

Tuesday, May 24, 2011

main teka teki skit...

teka teki ini dalam english...
p/s: itulah pentingnya english education..!!!

Please answer this question...

What is it???

The word has seven letters.

Preceded GOD...

Greater than GOD...

More Evil than the Devil...

All poor people have it...

Wealthy people need it...

If you eat it, You will die...


Did you figure it out????

P/s: Jawapan akan diberi setelah 3 jawapan yang diberi adalah salah...

Terima Kasih...

Monday, April 18, 2011

INGAT!!! Anda orang kepercayaan Allah...


Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.


“Sesungguhnya Kami telah kemukakan amanah kepada langit dan bumi serta gunung-ganang, maka mereka enggan memikulnya dan bimbang tidak dapat menyempurnakannya; dan manusia sanggup memikulnya. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan jahil.”
(Surah Al-Ahzab; 72)


AMANAH

Dalam ayat di atas diterangkan kepada kita bahawa Allah telah memilih manusia untuk memegang amanah iaitu agamaNYA. Amanah atau kepercayaan itu diberikan kepada manusia kerana antara makhluk-makhluk Allah di alam ini, manusia diciptakan dengan sebaik-baik kejadian dengan dikurniakan akal dan hati.

Jadi, setiap daripada kita telah memegang amanah dan telah diberi kepercayaan oleh Allah untuk memikul tanggungjawab ini.

Jika hari ini, kita diberikan amanah atau dilantik menjadi orang kepercayaan kepada seorang yang ternama, contohnya menjadi orang kepercayaan kepada Perdana Menteri, atau pemimpin-pemimpin besar, kita akan merasa hebat dan megah dengan kepercayaan yang diberikan kepada kita. Lantas dengan kepercayaan yang diberikan itu, sanggupkah kita mengkhianati pemimpin tersebut? Malah kita akan melaksanakan tugasan dengan penuh bertanggungjawab kerana kita memegang amanah seorang yang besar di sisi manusia.

Tetapi sedarkah kita bahawa kita semua sebenarnya memikul amanah dan menjadi ‘orang kepercayaan’ Allah. Jika ditanya, adakah kita sanggup mengkhianati Allah? Pasti jawapannya tidak. Padahal hakikatnya kehidupan kita dipenuhi dengan pengkhianatan terhadap Allah. Tidak melaksanakan suruhan dan hukuman yang ditetapkan olehNYA adalah pengkhianatan terhadap Allah. Melakukan perkara-perkara yang dilarang oleh Allah adalah pengkhianat terhadap Allah. Pendek kata, kita lebih patuh kepada manusia berbanding Allah…

ALLAH ITU TUAN PUNYA ALAM

Allah ialah TUHAN; terjemahan dalam bahasa melayu daripada perkataan RABB. Dalam bahasa arab, rabb boleh diterjemahkan sebagai Yang Mencipta; Yang Mentadbir; Yang Menghidup dan Yang Mematikan; Tuan Punya serta beberapa terjemahan yang lain.

Allah mencipta, memiliki dan mentadbir seluruh alam. Allah merupakan tuan punya kepada alam raya ini. Langit, bumi, gunung-ganang, malah diri kita serta semua yang ada pada kita hakikatnya adalah milik Allah. Mata kita, telinga kita, ibu bapa kita, harta kita dan segala-galanya adalah milik Allah. Maka jika Allah hendak mengambil kembali apa-apa yang telah dikurniakan kepada kita, tiadalah harus bagi Allah untuk meminta izin terlebih dahulu daripada kita. Jika Allah mengambil kembali insan yang kita cintai, atau harta yang kita sayangi, atau anggota badan yang kita membesar dengannya, sesungguhnya kita tidak dapat menghalang kerana semua itu adalah harta kepunyaan Allah.

Sekalian alam merupakan milik Allah, harta kepunyaan Allah. Manusia, haiwan, tumbuhan serta seluruh alam dimiliki oleh Allah. Lalu apakah bezanya manusia dengan ciptaan Allah yang lain? Kita dijadikan sebagai sebaik-baik ciptaan atas kelebihan akal dan hati kurniaan Allah. Jadilah kita lebih sempurna dan lebih baik penciptaannya daripada sekalian makhluk yang lain. Maka, ingatlah…
“KITA MERUPAKAN HARTA ALLAH YANG TERBAIK!!!”

NILAI PEMBERIAN ALLAH

Berapakah nilai semua pemberian Allah kepada kita itu?

Hari ini kita bekerja makan gaji. Katakan kita diberi gaji bulanan sebanyak RM2000 sebulan oleh majikan. Dengan pemberian sebanyak itu, atau mungkin lebih kurang daripada itu, kita berterima kasih dan sanggup bekerja bersungguh-sungguh untuk majikan yang memberi gaji kepada kita; lalu bagaimana pula pekerjaan dan amal kita kepada Allah?

Mari kita menilai secara kasar pemberian Allah kepada kita.

Mata kita; jika hari ini ada orang mahu menukar sebelah mata kita dengan harga timbunan jongkong-jongkong emas, sanggupkah kita menukarnya?

Tangan kita; jika hari ini ada insan yang mahu membeli sebelah tangan kita dengan wang yang berjuta-juta nilainya, adakah kita sanggup memotongnya?

Akal kita, jika hari ini ada seorang hartawan mahu memberikan seluruh hartanya kepada kita dengan syarat kita perlu menjadi gila, adakah kita sanggup menerima tawaran tersebut?

Pasti dan pasti tiada sesiapa pun yang sanggup. Malah, tidak mungkin penilaian kasar di atas dapat menghitung nilai pemberian Allah kepada kita setiap hari. Malah, gaji yang kita terima setiap bulan juga sebenarnya adalah rezeki yang Allah kurniakan kepada kita melalui tangan majikan.

Maka, tanya kembali kepada diri, berapa banyak amal kita untuk manusia yang memberi secebis nikmat Allah kepada kita, dan bagaimana pula amalan kita kepada Allah yang Maha Kaya dan Maha Pemberi segala nikmat… Pastinya nikmat Allah itu tak terhitung banyaknya…

KENAL ALLAH SYARAT MENJAGA AMANAH


Semua nikmat yang Allah kurniakan itu merupakan amanah yang perlu dijaga dan digunakan sebaik mungkin. Mengenali Allah adalah syarat utama untuk kita menjalankan amanah yang dipikulkan kepada kita. Mana mungkin kita mampu menjaga sesuatu yang tidak diketahui siapa pemiliknya.

Kuasa merupakan nikmat dan amanah kurniaan Allah. Tanpa mengenali Allah, seseorang itu akan cenderung untuk menyalahgunakan kuasa yang diberi.

Nafsu juga adalah amanah Allah kepada manusia. Gagal mengenal Allah menyebabkan manusia gagal mengawal nafsunya, lalu menggunakannya ke arah kemaksiatan.

Kasih sayang itu juga merupakan nikmat dan amanah kurniaan Allah. Sesiapa yang tidak mengenali tuhannya pasti cenderung untuk menyalurkan kasih sayang itu ke tempat yang tidak sepatutnya.

Maka, dengan mengenali Allah, serta mengetahui kehendak serta larangan Allah barulah kita mampu mengendalikan dan memikul amanah serta nikmat yang dikurniakan Allah kepada kita sebaik mungkin…

PENTING DAN YANG LEBIH PENTING

Adakah kita dapat hidup tanpa makanan? Ya, kita dapat hidup tanpa makanan. Buktinya ketika ini adakah kita sedang makan? Mungkin ya, dan mungkin tidak. Makanan itu penting, tetapi kita tidak memerlukannya sepanjang masa. Ada masa dan ketikanya kita perlukan makanan dan minuman.

Bagaimana pula dengan kasih sayang? Adakah ia penting? Ya, kasih sayang penting untuk menyempurnakan kehidupan seorang manusia. Tetapi untuk hidup, kita tidak memerlukannya sepanjang masa kerana ada anak-anak yatim yang membesar tanpa kasih sayang.

Tetapi adakah kita dapat hidup tanpa perlu kepada Allah? Jika ada yang menjawab YA, sila nyatakan bila saat dan ketikanya kita tidak perlukan Allah? Ketika tidur? Lalu siapakah yang menggerakkan jantung kita sepanjang masa? Ketika mati? Bukankah jasad kita disemadikan di tanah milik Allah. Jelas, Allah itu lebih penting daripada segala-gala yang penting kerana setiap perkara penting di dunia, hakikatnya tidak akan wujud tanpa kehendak dan izin Allah.

Apakah ranking pertama dalam hieraki kepentingan dalam diri kita? Anda ada jawapannya…

KASIH SAYANG ALLAH

Tanpa kasih sayang, kehidupan manusia akan terencat kerana kasih sayang itu baja yang menyuburkan dan menumbuhkan hati yang sihat dalam kehidupan. Seorang anak menyayangi ibu, seorang suami mengasihi isteri, ibu bapa menyayangi anak-anak. Kerana kasih sayang, ibu bapa sanggup berkorban dan bersusah payah untuk anak-anaknya.

Mintalah seorang ibu menggambarkan rasa kasih sayang terhadap anaknya. Tidak tergambar dan terungkap kasih itu dengan kata-kata. Ibu bapa mencurahkan kasih sayang untuk anak-anak, mengerahkan keringat demi anak-anak, sanggup bersusah payah demi melihat kesenangan anak-anak. Bayangkan apabila anak itu membesar lalu dia lupa segala pengorbanan dan kepayahan ibu bapanya, apakah pandangan masyarakat terhadap anak itu? - Anak derhaka, tak mengenang budi, anak kurang ajar atau mungkin anak syaitan dan sebagainya.

Begitu tinggi nilai kasih sayang ibu terhadap anak, tetapi pasti tidak dapat menandingi kasih sayang Allah yang mengasihi hamba-hambanya 70 kali lebih daripada kasih sayang seorang ibu. Bayangkan pula situasi sekarang ini, betapa ramai manusia termasuk yang pernah mengucap kalimah syahadah yang lupa kepada Allah; tidak solat, tidak pernah beribadah, hidup penuh dengan maksiat, malah lebih malang lagi langsung tidak mengenali siapa sebenarnya tuhan yang harus disembah. Jadi, bagaimana kedudukan mereka ini? – 70 kali lebih derhaka daripada anak-anak derhaka, 70 kali lebih kurang ajar daripada anak-anak yang kurang ajar. Tetapi Allah masih membuka pintu taubatnya.

Manusia bukannya anak-anak Tuhan, tetapi kita adalah hamba kepada Allah. Di sisi manusia, kedudukan hamba adalah yang paling hina. Jika kuli, sekurang-kurangnya dia dibayar gaji untuk melaksanakan tugasan. Hamba pula merupakan harta pemiliknya. Tuan kepada hamba memberi segala keperluan hamba tersebut seperti makan, minum, pakaian, tempat tinggal dan sebagai balasan, si hamba perlulah mengikuti segala kehendak tuannya. Jika tuannya itu mati, hamba tersebut tidaklah menjadi bebas kerana hamba adalah harta- boleh ‘difaraid’kan. Begitulah kedudukan seorang hamba yang dimiliki oleh manusia.

Allah merupakan tuan kepada manusia. Allah telah memberi segala keperluan untuk manusia hidup sempurna di muka bumi. Sebagai balasan, manusia perlu taat dan patuh serta mengikuti segala suruhan yang telah ditetapkan oleh tuannya, iaitu Allah. Tetapi cuba kita lihat bagaimana hamba-hamba ini berkelakuan kepada tuannya. Lupa, derhaka, malah menghina tuannya sendiri. Sepatutnya hamba-hamba ini telah lama diseksa atas perbuatannya. Namun Allah bukanlah tuan yang terus mahu membalas perbuatan hamba-hamba terhadapNYA. Allah Maha Pengasih, Allah Maha Penyayang. Itulah sifat pertama yang diperkenalkanNYA kepada hamba-hambaNYA.

Manusia sering berlagak seperti tuan, padahal kita hanyalah hamba kepada Tuhan…

Kenalilah Tuhan, nescaya kita akan menemui jalan…
Jalan yang lurus, bukan bersimpang siur…
Jalan yang mencari redha, bukan jalan derhaka…
Jalan menuju ke syurga, bukan ke neraka…

Sunday, March 27, 2011

KENCING: ADAB DAN AZAB

Artikel ini adalah versi ringksan yang diubahsuai daripada artikel asal untuk tujuan cetakan.

..........................................................................


Dahulu sewaktu masih kecil, nenek selalu mengingatkan; “Jangan kencing berdiri, nanti kubur sempit.” Namun apalah sangat makna kubur sempit kepada kanak2 hingusan ketika itu.

Mungkin ramai orang menganggap persoalan berkaitan kencing sebagai isu remeh yang sengaja hendak diperbesarkan. Tetapi ketahuilah bahawa dalam islam, perkara yang dianggap remeh itu, termasuk dalam hal membuang air dipandang tinggi oleh agama.

Masalah ini sengaja diutarakan, lebih-lebih lagi dengan kewujudan tandas ‘terapung’ yang seolah-olah menggalakkan orang membuang air dengan cara berdiri, hatta seorang tua yang berkopiah di kepala juga turut sama melakukan perkara sedemikian.

DUA persoalan besar yang boleh dikaitkan dengan kencing berdiri, terutamanya yang menggunakan tandas terapung tersebut iaitu soal ADAB, dan soal AZAB. Betapa sempurnanya islam sehingga adab membuang air pun diajarkan kepada umatnya melalui teladan daripada Rasulullah.

Aurat dari segi bahasa membawa maksud ‘keaiban’ atau sesuatu perkara yang memalukan. Sebab itu seorang muslim disuruh menjaga auratnya. Membuang air menggunakan tandas terapung tersebut memungkinkan auratnya dilihat orang, lalu mendatangkan dosa.

Kencing dengan cara tersebut juga menyebabkan najis itu terpercik lalu mengenai pakaian yang dipakai tanpa kita sedari. Tambahan pula, tiada paip air yang tersedia pada tandas itu, lalu bagaimana kita hendak menyucikan najis tersebut? Najis seperti air kencing perlu dibersihkan dengan mengalirkan air, bukan hanya dengan menyapu-nyapu menggunakan air yang ditadah dengan tangan. Lalu dengan pakaian yang sama, kita gunakan pula untuk melakukan ibadah. Walaupun ada sesetengah orang yang menukar pakaian ketika hendak solat, tetapi jika najis itu tidak dicuci dengan betul, ianya masih melekat pada kemaluan. Tiada gunanya menukar pakaian dalam keadaan itu.

Menyusuri sunnah, walaupun Rasulullah pernah kencing dalam keadaan berdiri berdasarkan hadis;

Diriwayatkan dari Huzaifah r.a. yang menceritakan; Aku bersama Nabi S.A.W.. Apabila sampai di satu tempat pembuangan sampah, Nabi S.A.W. kencing di situ sambil berdiri.
(Riwayat Imam Bukhari dan Muslim)

Namun, perbuatan itu bukanlah dilazimi oleh Baginda. . Para ulama’ mengatakan bahawa tempat dan keadaan tersebut tidak membenarkan Rasulullah untuk membuang air seperti biasa. Ummul mukminin Saidatina ‘Aisyah mengatakan;

Jika ada sesiapa menceritakan kepada kamu bahawa Nabi S.A.W kencing berdiri, maka jangan kamu mempercayainya. Nabi tidak kencing melainkan sambil duduk”.
(Riwayat Imam Ahmad, at-Tirmizi, an-Nasai dan lain-lain. Menurut Imam Nawawi; sanad hadis ini adalah baik).


Hadis ini bukan bertentangan, tetapi ‘Aisyah menerangkan perihal kebiasaan yang dilakukan oleh Rasulullah yang dilihat olehnya.

Adapun persoalan berkaitan dengan AZAB pula, sebuah hadis menerangkan;

Cucilah bekas air kencing, karena kebanyakan azab kubur itu karena masalah itu.
(HR. Al-Hakim dan Ad-Daruquthuny).

Kenyataan ini diperkuatkan lagi dengan hadis;

Ibnu Abbas Radhiallahu’anhu berkata : “Suatu kali Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam melewati kebun di antara kebun-kebun di Madinah. Tiba-tiba beliau mendengar suara dua orang yang sedang disiksa di dalam kuburnya. Lalu Nabi Shallallahu’alaihi wasallam bersabda:

“Sungguhnya kedua mayat ini sedang diazab. Bukanlah keduanya diazab sebab dosa yang terlalu besar. Adapun salah seorangnya tidak bersuci dari kencing. Dan seorang lagi kerana berjalan kesana kemari mengadu domba. Maka Nabi S.A.W meminta pelepah tamar yang basah lalu dipatahkan kepada dua bahagian dan dipacakkan kepada dua buah kubur tersebut. Dan Nabi saw pun bersabda : Mudah-mudahan diringankan azab dari kedua mayat ini selama pelepah ini belum kering.”

Amat malanglah sekiranya kita menjaga solat, tetapi tidak mengambil berat tentang perkara seperti ini, maka segala amalan tersebut sia-sia. Janganlah nanti kita termasuk dalam golongan orang yang rugi di akhirat hanya kerana kita meremehkan perkara yang berkaitan dengan kencing ini.

Semoga perkongsian ini dapat memberi manfaat kepada semua…





H.B.K
MCM Seremban

Sunday, January 2, 2011

One Moment


The moment you are in TENSION,

You will lose your ATTENTION,

Then you are in total CONFUSION,

And you feel IRRITATION,

Then you will spoil personal RELATION,

Ultimately, you won't get CO-OPERATION,

Then you will make things COMPLICATION,

Then your blood pressure may raise CAUTION,

And you may have to take MEDICATION,

Instead, understand the SITUATION,

And try to think about the SOLUTION,

Many problems will be solved by DISCUSSION,

This will work out better in your PROFESSION,

Don't think it's my free SUGGESTION,

It's only for your PREVENTION,

If you understand my INTENTION,

You will never come again TENSION...



P/s: orang kata ini kata2 Bill Gate...
Semoga bermanfaat..

Wednesday, November 24, 2010

Aku, kilang dan ....

“Kamu kena tegas. Tak boleh macam tu. Kamu QC, lagi tinggi daripada mereka. Mereka kena ikut cakap kamu.” Aku hanya mampu menundukkan muka mendengar ‘nasihat’ daripada seorang senior QC di kilang. Semenjak QA manager yang selama ini menjadi mentor aku melepaskan jawatannya setelah 10 tahun bekerja, senior inilah yang menjadi rujukan utama QC baru seperti aku untuk mengutip ilmu daripada pengalamannya selama 9 tahun bergelut dalam kesibukan dan kekalutan mengendalikan produksi di kilang.

“Saya dah cakap dengan diorang kak, tapi diorang jawab balik. Diorang kata kalau barang tak rosak buat apa nak komplen-komplen.” Aku seperti mengadu kepada senior yang lebih didengari suaranya itu. Selain daripada aku dan senior ini, ada seorang lagi QC yang baru mula bekerja, lewat 1 bulan setengah daripadaku. Kini hanya kami bertiga bertanggungjawab mengendalikan hampir keseluruhan perjalanan produksi di kilang; daripada bahan mentah ‘mendarat’ di depan kilang, sehinggalah sampai produk siap dibungkus dengan dibantu oleh ‘QC line’ yang terdiri daripada para warga asing.
Sebelum ini, 3 orang yang berpengalaman lebih 5 tahun yang mengendalikan tugasan ini. 2 daripadanya baru melepaskan jawatan. Senior QC ini pula sedang mengandung. Awal tahun hadapan akan melahirkan anak. Semestinya dia akan bercuti. Lebih menakutkan, pulang sahaja daripada cuti, dia bercadang untuk berhenti kerja. Genap 10 tahun di kilang. Aku dan seorang rakan lagi yang baru berkira-kira, bagaimana ‘nasib’ kami nanti. Kerja yang ada sekarang ini pun tak menang tangan untuk dibuat.

“Tak boleh. Biar mereka nak kata apa pun. Kamu kena buat kamu punya kerja.” Suaranya meninggi. Semua orang di kilang sudah sangat kenal dengan senior ini. Apabila dia marah, satu kilang yang luas ini boleh mendengar suaranya. Siapa yang tidak pernah kena marah dengannya. Tapi itu bukan masalah bagiku. Aku tak pernah menganggap aku dimarahi, tapi semua itu hanyalah nasihat, walaupun kadang-kadang memang aku benar-benar dimarahi. Sabarlah wahai diri.

Setelah hampir 2 bulan aku mengendalikan bahagian filling, aku ditukar ke bahagian lain untuk belajar dengan lebih mendalam. Kali ini aku bertugas di bahagian seaming dan bahagian retort, antara tempat yang paling panas dalam kilang. Retorting ialah proses memasak menggunakan suhu dan tekanan yang tinggi. Paling lama aku boleh menetap di situ, setengah jam. Kedua-dua proses ini pula merupakan antara proses yang paling penting dalam keseluruhan proses produksi di kilang. Apa-apa masalah yang terjadi kepada produk siap yang berkaitan dengan kedua-dua proses ini, maka akulah yang akan disoal.

Hari itu aku bertekak sedikit dengan operator di bahagian seaming. Aku ditugaskan oleh general manager yang baru untuk memastikan setiap tin mengandungi ‘vacuum’, satu perkara yang cukup penting dalam makanan tin. Selain untuk mengelakkan tin menjadi kemek setelah di retort, vacuum juga diperlukan untuk memastikan tiada mikroorganisma yang tertinggal di dalam tin setelah di seam. Adat di kilang selama bertahun-tahun, jika tin yang siap dimasak tiada masalah, maka tak perlu buat apa-apa. Tak kisah sama ada menepati kehendak proses atau tidak. Bagi operator, mereka hanya mahu menghabiskan tugasan secepat mungkin. Apa terjadi dengan produk akhir, itu cerita lain. Itulah masalahnya, jika adat sudah berakar, sangat susah untuk diubah.

“Dulu tak ada masalah pun. Sekarang kenapa mau bising-bising.” Kata seorang operator berbadan besar yang berbangsa Nepal kepada aku. Aku hanya diam. Sudah aku maklumkan tadi hanya menjalankan tugas. Aku ditugaskan untuk memastikan semuanya mengikut kehendak pihak atasan. Akhirnya aku pergi dari situ setelah aku tinggalkan pesan untuk QC line. Aku biarkan saja. Malas hendak melayan. Takut-takut gunung berapi dalam diriku meletus keluar.

Semasa aku bertugas di bahagian filling, aku juga sering ‘tercabar’ dengan kata-kata operator yang lebih lama bekerja daripada aku. Bahagian ini boleh dikatakan yang paling memeningkan kepala kerana tidak hanya habis setakat mengisi makanan ke dalam tin, tetapi masalahnya akan berlanjutan sehingga barang siap dimasak. Tak mampu untuk menjelaskannya di sini.

Pernah satu hari, setelah memeriksa berat tin-tin yang telah ditimbang, ada masalah yang perlu diberitahu kepada semua operator. Lalu aku khabarkan kepada mereka dengan nada yang cukup rendah dan sopan aku kira. Lantas seorang operator perempuan dari Vietnam bersuara. “Hey, saya sudah tiga tahun kerja sini, kamu baru berapa bulan saja.” Aku terdiam seketika. Kalau hendak membalas, boleh sahaja aku membalas. Tetapi memandangkan di situ ramai orang, terutamanya makcik-makcik yang selama ini tak pernah melihat aku meninggikan suara, aku terus berdiam. Aku hanya melepaskan kata-kata tersebut dalam hati. “Aku peduli apa hang baru ka lama. Awat, hang ingat kalau hang kerja lama, semua hang buat tu betoi. Kalau betoi, awat banyak yang aku check tak betoi. Awat, hang ingat aku baru kerja, aku ni tak reti apa?” Aku terus berlalu dari situ, pergi ke kawasan lain untuk melakukan pemeriksaan.

Pernah juga aku dikata sebegitu oleh seorang makcik, tapi nadanya tidak sombong seperti perempuan Vietnam yang selalu saja buat kacau di kilang.
“Kami ni orang lama Syam…” kata makcik tersebut dengan nada yang lembut sambil tersenyum. Aku tidak terasa pun dengan kata-kata itu. Lalu aku membalas, “itulah makcik. Saya pun jadi serba salah. Nak cakap salah, tak cakap pun saya yang salah. Tapi saya kena bagitau jugak lah.”

Kekadang ada juga masalah yang memang aku tidak dapat tangani sendiri akibat ‘ego’ orang lama yang terlalu menebal. Walaupun telah berkali-kali dibasuh otak oleh senior supaya tegas dengan operator, hatta supervisor jika berlaku apa-apa masalah, tetapi kali ini aku terpaksa ‘mengangkat tangan’. Sudah berkali-kali aku jelaskan kepada supervisor dari Nepal yang memang selama ini agak kurang senang dengan para QC, juga sering memarahi operator-operator di bawahnya. Aku meminta dia menukar ‘brine’ di dalam tuna yang telah sejuk kepada yang baru yang lebih panas kerana telah lama menunggu akibat mesin rosak. Katanya “tak apa, boleh jalan”.

Aku pergi bertanya kepada QC senior tentang masalah tersebut untuk benar-benar pastikan keputusan yang aku ambil. Ternyata, memang perlu ditukar. Aku maklumkan lagi kepada supervisor tadi, kali ini dengan gaya bertanya supaya tidak ternampak aku terlalu memaksa. Dia bertegas tidak perlu tukar. Masalah mereka bukannya tidak perlu tukar, tetapi malas untuk menukar. Bosan, aku pergi memberitahu QC line yang lebih lama bekerja di situ, tetapi dia juga tidak berjaya mengubahnya, malah kembali mengadu kepada aku. Ketika produksi, supervisor yang bertugas mengarahkan para operator untuk melakukan kerja. Kami para QC pula akan memastikan semuanya berjalan mengikut kehendak prosedur.

Akhirnya aku mengambil keputusan untuk memanggil sendiri senior datang ke situ. “Sekejap, saya panggil kak Begum.” Kata aku. Muka mereka berubah kerana mereka tahu jika senior itu yang memberi arahan, pasti mereka akan segera melakukannya. Malangnya setelah mencari seluruh kilang, tetap tak berjumpa. Senjata terakhir aku ialah Hassan. QC dari Bangladesh yang agak lama bekerja di situ. Aku pernah mendengar cerita, Factory Manager yang bertanggungjawab ke atas semua bahagian produksi juga akan mendengar kata-kata daripada QC ini. Aku juga banyak belajar daripadanya. Lantas aku memanggilnya datang ke tempat proses. Sekali sahaja dia memberi arahan, para operator terus akur. Walaupun aku melihat mereka sedikit bertekak dalam bahasa ibunda mereka yang tidak aku fahami, tapi aku merasa puas. 1-0. Aku tidak peduli apa yang mereka hendak kata di belakang aku, yang penting aku telah menjalankan tugas aku sebaik mungkin.

Antara banyak-banyak pengalaman ‘bertekak’ dengan orang di kilang, yang paling aku ingat dan ‘puas hati’ ialah peristiwa aku ‘bergaduh’ dengan seorang supervisor cina yang telah sangat lama bekerja di kilang, padahal aku ketika itu baru 2 bulan bekerja. Masalahnya sangat kecil iaitu masalah tempat letak kasut, tetapi dia yang membesar-besarkan cerita. Seperti biasa, aku akan meletakkan boot di bawah tangga, tempat khas untuk para operator yang bertugas di bahagian coldroom, yang diketuai oleh si supervisor ini. Aku meletakkan kasut di situ pun atas arahan QA manager yang ketika itu masih bekerja di situ akibat sudah 2 kali kasutku hilang gara-gara meletakkannya di tempat para operator lain meletakkan kasut, walaupun nama dan nombor tertulis besar di sisi kasut.

Selesai kerja hari itu, aku pulang bersama-sama QC yang baru seminggu bekerja. Aku menunjukkan kepadanya tempat aku meletakkan kasut kerana selama ini dia meletakkan kasut di tempat operator. Kebetulan, hari pertama dia hendak meletakkan kasut di situ, kami dimarahi.

“Apa pasal U letak kasut di sini.” Jerkah pendek, nama gelaran yang dipanggil orang kepadanya di kilang dari tingkat atas. Aku memberitahu bahawa kami memang diminta meletakkan kasut di situ. Lalu dia terus memarahi kami. Katanya tidak boleh letak kasut di situ. Alasannya nanti tempat itu kotor, padahal bersepah kasut-kasut operator coldroom berada di situ. Aku semakin berang, lantas menjawab kembali dengan nada yang agak keras, salah satu sebabnya kerana dia berada di tingkat atas. Kalau cakap perlahan, takut-takut tak dengar pula. Dia terus menerus memarahi kami walaupun aku telah memberi alasan yang benar-benar kukuh. Akhirnya, aku berkata kepadanya. “Takpa, besok saya bagitau Ms. Ng.” lantas aku membuka kasut dan terus meletakkannya kasut di situ. Aku berlalu pergi tanpa mempedulikannya lagi. Buang masa sahaja melayan orang gila seperti itu, bisikku dalam hati. Hari itu, mood aku terus berubah sampai ke rumah kerana memikirkan kejadian tadi. Tambahan pula, ada seorang operator Nepal yang sama-sama ‘naik’ memarahi kami tadi.

Keesokan paginya, aku tetap meletakkan kasut di situ, lantas aku masuk ke kilang dan memberitahu seorang senior yang bertugas mengawal hal ehwal semua operator di kilang. Dia juga yang mencarikan kasut baru untuk aku dan juga menyuruh aku meletakkan kasut di situ setelah 2 kali hilang. Dia kemudiannya mengadukan masalah itu kepada general manager yang kami panggil ‘bapak’. Kemudian, sampai di pejabat, aku memberitahu pula kepada Ms. Ng, QA manager yang mula-mula meminta kami meletakkan kasut di situ. Akhirnya, pendek dimarahi oleh mereka. Aku puas. Seorang pakcik, pak Rasyid namanya yang telah lebih 20 tahun bekerja dengan syarikat itu kebetulan berada bersama-sama dengan pendek sewaktu dia memarahi kami. Ketika itu juga, dia memarahi pendek kerana bercakap kasar terhadap kami orang baru. Dia sendiri menceritakan kepada aku, kerana aku rapat dengannya. Aku bertambah puas.

Ketika hendak pulang, aku mendengar Ms Ng berkata sesuatu dengan Danny, QC baru yang sama-sama dimarahi ketika itu. Aku tidak memahaminya kerana mereka bertutur dalam bahasa mandarin. Kemudian aku bertanya kepada Danny apa yang telah diberitahu kepadanya tadi kerana aku tahu mereka berbicara tentang kejadian itu. Katanya Ms Ng sudah marah kepada pendek. Kemudian pendek berkata orang kamu juga, yang merujuk kepada aku sendiri meninggikan suara kepadanya. Lantas Ms. Ng berkata dia tidak percaya kerana aku ini orang baru. Mana mungkin aku meninggikan suara kepada pendek. Danny juga menafikan aku meninggikan suara apabila dia ditanya oleh Ms Ng. Setelah mendengar semua itu, aku bertambah-tambah puas. Aku berbisik dalam hati. “Sebenarnya memang aku tinggikan suara semalam, sebab geram sangat.” Aku tersenyum sendiri. Puas.

Setelah hari itu, aku dapat tahu memang pendek memang bersikap sebegitu. Suka marah-marah orang tak tentu pasal. Dan dia juga agak anti dengan orang yang bergelar QC. Semenjak itu, setiap kali kami bertembung, dia akan berjalan sambil memandang ke bawah, tidak pernah lagi melihat muka aku. Aku tak peduli. Kalau betul, buat apa nak rasa bersalah. Biarlah apa orang nak kata.

Itulah sebahagian pengalaman berhadapan dengan pelbagai ragam manusia di kilang. Terlalu banyak pengalaman untuk diceritakan. Belum lagi yang berkaitan dengan makanan. Lebih banyak cerita yang tercoret di belakangnya…

P/s: Ustaz pesan supaya terus bekerja di situ…..

Saturday, October 23, 2010

Syahadah Si Murai




Al kisah, seorang Alim ada membela seekor burung murai yang pandai berkata-kata. Beliau mengajar burung tersebut untuk melafazkan syahadah 'La ilaha illallah' sehingga pandai. Maka, perkataan mulia itulah yang menjadi 'zikir' si burung saban hari, saban waktu. Alim tersebut sungguh gembira dengan keadaan itu. Setiap masa, pagi dan petang akan kedengaran si burung melafazkan syahadah.


Ketika diberi makan burung itu bersyahadah, ketika diusik burung itu bersyhadah, ketika kesunyian burung itu bersyahadah. Pendek kata, rumah Alim tak pernah sunyi daripada irama syahadah yang mengusik jiwa daripada si murai. Anak-anak dan isteri si Alim juga turut gembira.

Suatu hari, Si Alim pulang dari kerja dan terus pergi menjenguk burung murai kesayangannya itu. Dia mengeluarkannya dari sangkar. Namun tanpa diduga, seekor kucing datang menyambar si murai di depan mata orang Alim. Tersentak melihat burung kesayangannya itu mati di depan mata, orang Alim tersebut pengsan di depan pintu rumah.

Seorang jiran ternampak orang Alim terbaring di depan pintu rumah. Dia segera pergi mendapatkan orang Alim dan merenjis mukanya dengan air supaya kembali tersedar. Setelah tersedar dari pengsan, jirannya terus bertanya kepada orang Alim.

"Kenapa kamu tiba-tiba pengsan di sini?"

"Burung murai saya mati diterkam kucing, betul-betul depan muka saya." Orang Alim tersebut menjawab.

"Haaa! Biar betul, takkan sebab burung mati pun sampai pengsan. Apa lah kamu ni?" jirannya itu memperlekeh orang Alim tersebut.

"Aku pengsan sebab ketika burung tu nak mati tadi, aku tak nampak pun dia sempat mengucap syahadah, padahal setiap hari ucapan syahadah tu menjadi siulan si burung. Sedangkan aku ni yang jarang-jarang bersyahadah, macam manalah ketika aku hendak mati nanti. Adakah aku sempat lafazkan syahadah..."


-Kisah ini diambil daripada kuliah maghrib di Masjid Jamek Tasek Gelugor-
.........................................

Kata orang, sebuah lori pasir setiap hari diisi dengan pasir, jika lori tersebut terbabas, maka pastilah pasir yang akan terlimpah keluar daripada lori tersebut.

Bagaimana pula dengan kehidupan kita???



Wednesday, October 13, 2010

teruskan menulis...!

aku menggelintar blog sendiri, memeriksa 'real-time live traffic feed' di sebelah kanan blog. Lalu aku memeriksa satu per satu 'traffic' pengunjung yg datang ke blog. bukan mahu mengira berapa jumlah pengunjung. itu tidak penting. Cuma aku ingin tahu, apa yg orang mahu 'cari' dalam blog yg tak seberapa ini.

dalam banyak-banyak penulisan, paling kerap dicari ialah tentang Prinsip Universiti APEX, tentang assignment halal, tentang gula merah (walaupun artikel tu tak cerita detail pasal gula merah) dll. awal-awalnya aku sendiri hairan kenapa agak ramai yang singgah membaca artikel tentang U APEX di dalam blog ni, lalu aku search di google; '7 Prinsip Universiti APEX'. rupa2nya sudah ada pada kedudukan teratas 'searching list'. (ketika artikel ini ditulis)

Bukan niat hendak membangga diri (sebab tiada apa2 pun untuk dibanggakan). Sebenarnya keadaan ini membuatkan aku semakin bersemangat untuk menulis sesuatu yg berguna kepada masyarakat. setidak-tidaknya orang boleh mendapat manfaat (walaupun sangat sedikit) daripada hasil penulisan kita. (cuma kekadang tiada idea + kekurangan masa untuk menulis)

Dan juga buat sahabat2 yang mempunyai blog @ apa2 medium untuk menyampaikan idea, teruskan usaha anda menulis sesuatu yang berguna untuk dunia. Jika betul cara dan niatnya, Insyaallah pasti ada ganjaran di sisiNYA.

Tuesday, October 5, 2010

Kita kan saudara. (Episod 3)


Malam itu, Zul makan bersama-sama keluarga maksunya. Selesai makan malam bersama-sama, paksu dan maksunya serta Sara terus ke ruang tamu untuk menonton televisyen. Zul pula mahu naik ke bilik. Sambil menapak menaiki tangga, tangannya sibuk melayan SMS. Tiba-tiba Ija muncul dari belakang.

“Abang Zul. Ingat lagi ka?” Ija terus menyapa tanpa muqaddimah.

Zul terkejut mendengar suara yang menyapanya dari belakang secara tiba-tiba. “Eh Ija, Abang Zul ingat siapa tadi. Lain kali bagi lah salam dulu. Main terjah saja. Ingat rancangan Melodi ka? Hmmm, ingat apa pulak ni?”

“Laaa, dah lupa lah tu. Tadi siang kan janji nak bagitau Ija sesuatu? Cepatlah!” Ija terus memaksa.

“Hehehe, ingatkan Ija dah lupa. OK, boleh. Tapi dengan satu syarat. Buatkan abang Zul milo ais. Abang Zul tunggu dekat meja makan.” Zul kembali turun ke bawah menuju ke ruang makan.

“OK.”Tanpa banyak bicara, Ija segera ke dapur mahu membancuh air untuk sepupunya itu. Dia sudah biasa dengan kerja-kerja sebegitu. “Milo ais siap!” Ija datang membawa bersama-sama segelas air Milo ais di tangan. Perlahan-lahan, diletakkannya di hadapan Zul. Dia segera mengambil tempat di hadapan Zul. Dia duduk menghadap Zul.

“OK, apa yang penting sangat abang Zul nak bagitau Ija ni?” Tanpa membuang masa, Ija segera mahu memulakan kembali bicara Ilmiahnya dengan Zul petang tadi. Tangannya diletakkan di atas meja, yang kanan menindih yang kiri.

“Hmmm…..” Zul berfikir panjang. “Baik, sebelum apa-apa, abang Zul nak ingatkan Ija dulu. Abang Zul bagitau ni sebab tanggungjawab abang Zul untuk bagitau Ija. Tapi Ija nak ikut atau tidak, itu terserah dekat Ija. Faham? Dan jangan marah pulak.”

“Apa abang Zul cakap ni. Tak cakap apa-apa lagi, kenapa Ija nak marah pulak. Ni yang nak marah ni. Heee.!” Ija marah-marah sambil mencekak pinggang.

“Ha, tu dah marah. Jangan marah, nanti kena jual. Hehehehe.” Zul meniru gaya P. Ramlee dalam filem Tiga Abdul.

“Apa-apa saja lah.! Cepat lah!” Ija mengetuk-ngetuk meja makan dengan jarinya, tak sabar mahu mendengar ‘ceramah’ lagi.

“OK, OK. Dia pulak yang tak sabar. Begini….” Zul diam sebentar. Mahu mencari idea untuk memulakan bicara. “Tadi siang abang Zul ada bagitau pasal sepupu tu bukan mahram kan? Ingat lagi tak?” Zul mengulang kembali butir bicaranya petang tadi.

“Ingat!” Ija segera menjawab.

“Bagus! Abang Zul ada bagitau jugak kan antara bukan mahram ni ada batasan-batasannya. Ingat?

“Ya, antara sepupu yang dah cukup umur tak boleh bersalaman. Kan?”

“Betul. Pandai Ija. Tapi, ada lagi sebenarnya.” Zul tersengih sendiri.

“Maksud abang Zul? Apa pulak yang Ija tak boleh buat.”

“Sebelum abang Zul bagitau, abang Zul nak tanya Ija satu soalan. Boleh?”

“Soalan apa? Tengoklah soalan dulu.”

“OK. Kalau Ija keluar rumah, Ija pakai tudung kan? Kenapa?” sambil bertanya, Zul memusing-musing gelas Milo ais di atas meja dengan tangannya.

“Soalan apa ni? Mesti lah Ija kena tutup aurat. Sebab tu Ija pakai tudung.” Suara Ija meninggi walaupun tidak marah. Dia merasakan bahawa soalan itu tidak releven untuk ditanya. Tahap budak tadika.

“OK. Kenapa Ija kena pakai tudung dekat luar rumah, tapi dalam rumah Ija tak pakai?” Zul terus menyoal Ija.

“Sebabnya…..dekat luar rumah tu kan ada orang ramai. Kena lah pakai. Dalam rumah kalau, mama, papa dengan Sara saja ada.” Ija menjawab. Yakin dengan jawapannya.

“OK. Orang ramai tu siapa? Hmmm, cuba Ija kaitkan dengan perkara yang abang Zul bagitau siang tadi, pasal mahram dengan bukan mahram tu.” Zul cuba menduga Ija.

“Maksud abang Zul?” Ija diam sebentar. Mahu mencari kaitan soalan tadi dengan isi bicara bersama sepupunya petang tadi.” Owh, orang ramai tu bukan mahram kan? Macam tu?” Sendiri menjawab, sendiri yang bertanya.

“Ija rasa?” Zul sengaja tidak mahu menjawab. Dia mahu Ija sendiri yang berfikir.
“Hmmmm, betul lah tu. Sebab mahram tu yang ada talian darah dan tak boleh kahwin. Orang ramai dekat luar tu kira bukan mahram lah, kan?” Ija bertanya kembali.

“Betul tu. Abang Zul pulak?” Zul mengiyakan jawapan Ija, tetapi segera ditambah lagi soalan untuk menduga.

“Hmmm, abang Zul pun….” Ija berfikir panjang. “Bukan mahram Ija jugak.”

“Jadi?” Zul mahukan jawapan lebih daripada sekadar itu.

“Jadi… Ija kena pakai tudung jugak dalam rumah kalau abang Zul ada? Macam tu ka?”
Ija mahukan kepastian. Dia sendiri tidak yakin dengan jawapannya.

“Ija rasa macam mana?”

“Sebab abang Zul sepupu Ija, bukan mahram. Jadi, sama dengan orang dekat luar tu kan? Betul ka?” Ija terus bertanya.

“Ija rasa?” Zul bertanya kembali. Soalan dibalas dengan soalan.

“Akak… Nur Kasih dah start. Cepat…!!!” tiba-tiba Sara menjerit dari ruang tamu. Dia mahu mengajak kakaknya itu menonton bersama. Mereka tidak pernah ketinggalan mengikuti drama TV3 tersebut, walaupun sudah kali kedua ditayangkan. Tidak jemu kata Sara.

“Takpa, akak ada hal ni. Sara tengoklah.” Ija membalas. Terganggu sebentar bicaranya bersama Zul dek iklan yang Sara siarkan. Ija kembali fokus kepada Zul.

“Hmmm, abang Zul ni. Ija tanya, dia tanya kita balik. Jangan lah bagi Ija konfius.” Ija bengang. Dia menggaru-garu kepala yang tidak gatal itu.

“Betul lah tu. Kan tadi dah bagitau, kita ni sepupu. Sepupu tu bukan mahram. Sama saja dengan orang dekat luar rumah tu. Jadi, Ija kata Ija tutup aurat sebab dekat luar tu ada orang ramai, yang bukan mahram Ija. Jadi, kalau dalam rumah ada orang bukan mahram jugak, sama saja kan?” Akhirnya Zul akur. Kasihan melihat Ija yang semakin serabut dengan soalan-soalannya.

“A’ah. Rasanya begitu lah kot.” Ija mendongak ke atas. Dia melekapkan jari telunjuknya ke mulut. Dicuit-cuit bibirnya yang merah itu.

“Tak da kot, kot dah Ija. Sebenarnya memang begitu yang sepatutnya.” Zul bertegas dengan jawapan yang Ija berikan.

“Tapi takkan dalam rumah pun kena pakai tudung jugak. Pelik lah. Kalau Ija pakai, mama dengan papa mesti kata Ija ni pelik.” Ija menarik sehelai tisu dari kotaknya, lalu meletakkannya di atas kepala. Dia menarik hujung tisu itu kiri dan kanan, seolah-olah mahu menggayakan orang yang memakai tudung.

“Tak dak apa yang peliknya Ija. Begitu lah hukumnya. Kita tutup aurat sebab tu suruhan Allah kan? Ka selama ni Ija pakai tudung sebab orang lain pun bertudung.” Zul membulatkan matanya ke arah Ija. Mahukan kepastian.

“Hmmm….” Itu saja yang mampu keluar dari anak tekaknya. Mungkin dia sendiri tiada jawapan untuk ‘soalan maut’ Zul tadi.

“Takpa. Macam ni. Kita orang islam, ada batasan-batasan yang Allah dah tetapkan. Pasti ada sebabnya. Yang tu kalau Ija nak tau lebih tanya lah ustaz atau ustazah dekat sekolah. Boleh?” Zul cuba mengalih topik selepas melihat Ija buntu dengan soalannya tadi.

“Hmmm, tengok lah.” Ija jawab bersahaja.

“Jangan lah macam tu. Kita nak buat sesuatu tu kena ada ilmu. Baru kita tak buat sebab orang lain buat. Faham? Bila kita tahu sebab apa kita buat sesuatu, baru ada rasa yakin untuk amalkan, tak lah rasa terpaksa.”

“Tapi susah lah macam ni abang Zul. Ija ni bukannya tahu sangat benda-benda macam ni.” Ija mengadu.

“Sebab tu kita kena belajar, Ija. Mula-mula, memang lah tak tau. Abang Zul pun, bukannya lahir-lahir, terus tahu. Kita kena belajar. Dulu-dulu pun, kita tak pandai matematik kan? Lepas dah belajar, kita pandai buat matematik. Agama pun macam tu lah. Faham?” lembut Zul memujuk. Dia tidak mahu sepupunya itu tertekan dengan kenyataan yang baru diketahuinya itu. Biarlah perlahan-lahan. Asal sudah ada kefahaman.

“Faham.” Ija mengangguk perlahan.

“Satu lagi.” Serentak, Zul memacakkan jari telunjuknya ke atas.

“Hah! Ada lagi, Ishhhh…!” Ija seakan-akan mahu mengeluh. Sudah ‘letih’ mendengar sesuatu yang dirasakan seperti bebanan.

“Jangan lah mengeluh. Tak baik. Benda yang abang Zul bagitau ni bukan abang Zul yang suruh, tapi Allah. Ija marah dekat Allah ka?” Zul sekadar mahu menduga. Dia tahu bukan itu maksud Ija.

“Eh, mana ada.”

“Baik. Satu lagi Ija, tutup aurat tu bukan pakai tudung semata-mata. Ija tau kan aurat perempuan dengan orang lelaki?” Zul melangkah masuk ke topik lain. Topik yang lebih ‘berat’.


“Seluruh anggotakecuali muka dan tapak tangan.” Pantas Ija menjawab. Soalan tahap sekolah rendah.

“Hmm, betul tu. Tapi kalau pakai tudung saja, dah dikira tutup aurat ka?”

“Kan tudung tu tutup aurat?” Ija menjawab dalam kehairanan.

“Kalau pakai tudung, tapi pakai baju lengan pendek? Tangan tu aurat kan? Kaki pun aurat jugak. Antara kulit dengan rambut, mana lebih penting? Kalau sentuh kulit, batal wudu’. Tapi kalau sentuh rambut, tak batal. Hmmm, tapi dua-dua pun wajib tutup. Jadi, kalau pakai tudung saja, tapi lengan tak tutup, kaki pun tak tutup, sebenarnya belum sempurna lagi tutup aurat tu. Boleh?” Zul menjelaskan satu per satu.

“Ija pakai baju lengan panjang apa.”

“Ya lah. Tapi itu di luar rumah kan? Tu yang Ija pakai tu, nampak tahi lalat besar dekat siku tu? Hehehe.” Zul cuba berseloroh, sambil tangannya menunjukkan tompok kecil berwarna hitam di siku Ija itu. Ija segera menarik lengan bajunya memanjang menutup sikunya. Malu. “Abang Zul bukan bagitau pasal Ija saja, tapi secara umum lah. Baju tak boleh ketat sangat sampai nampak bentuk badan. Semua-semua tu kena ambil tau lah. Baru kita tak buat benda yang salah. Faham?”

“Hmmm…” bunyinya seperti mengeluh.

“Macam ada tak puas hati saja?”

“Tak lah.” Ija segera menafikan.

“Begini Ija. Abang Zul dah kata tadi, abang Zul boleh bagitau Ija. Tapi terpulang kepada Ija nak amal atau tak. Tapi, apa yang abang Zul bagitau ni perkara wajib. Maksudnya memang kena buat. Kalau tak nak buat, bagitau lah Allah nanti sebabnya. Macam tu lah. Boleh ya? Ija marah ka?” Sengaja dia akhiri kata-katanya dengan gurau senda. Zul melihat ada riak-riak tertekan pada wajah sepupunya itu.

“Eh! Tak ada lah. Ija tak marah pun. Ija tak tau pun semua-semua ni sebelum ni. Bila abang Zul bagitau, baru Ija tahu.” Ija merendah diri.

“Hmm, bagus lah kalau macam tu. Cuba amalkan sikit-sikit, tapi berterusan. Insyaallah. Perkara agama ni kadang-kadang kita rasa ‘pelik’, rasa berat. Tapi sebenarnya pasti ada hikmah kenapa Allah suruh.”

“Baik.” Ringkas jawapannya.

“Baik lah Ija. Ija faham kan apa yang abang Zul bagitau. Ija pun lepas ni rajin-rajin lah cari info-info sebegini. Internet dah ada. Buku-buku agama pun banyak dekat kedai tu. Kalau kita boleh belajar untuk dunia, kenapa tidak belajar jugak pasal agama, untuk bekalan akhirat kita. boleh?”

“Insyaallah, terima kasih abang Zul. Lepas ni, kalau ada apa-apa, Ija tanya abang Zul saja lah.”

“Boleh saja. Tapi abang Zul bukan lah pandai sangat. Ustaz dengan ustazah dekat sekolah tu, mesti depa seronok kalau ada pelajar datang jumpa depa nak tanya pasal agama. Rajin-rajin lah jumpa depa.”

“OK.” Ija membuat isyarat ‘best’ dengan tangannya.

Suasana diam seketika. Tiba-tiba,

“Laaaaa!” Zul menampar lembut dahinya.

“Kenapa pulak?” Ija yang kehairanan segera bertanya.

“Patut lah pun.”

“Apa yang patutnya?” Ija menjadi semakin hairan dengan Zul. Angin tiada, ribut tiada, tiba-tiba mengeluh panjang.

“Patut pun dahaga. Air milo ni abang Zul tak minum lagi rupanya. Hehehehe.” Zul berseloroh.

“Huh! Ingat benda apa lah tadi. Buat orang suspen saja. minum lah.” Ija bangun dari kerusi, lalu dia menyorong kerusi ke bawah meja.

“Dah cair dah pun.” Zul mengacau-ngacau air milo tersebut. “Sedap.”dia memuji.

“Tengok tangan lah siapa yang bancuh.” Ija bangga. Digosok-gosok tangannya, bangga dipuji.

“Tapi manis sikit. Kena kencing manis lah abang Zul lepas ni. Errrkkk!”

“Eleh… “ Ija segera berlalu pergi meninggalkan Zul sendiri.


-tamat-