Wednesday, December 17, 2008

terkenang: persembahan hari guru..

fobia bernasyid atas pentas...!!
mungkin istilah saintifiknya nasyidofobia?? atau stagiofobia?
hmmm, entah lah. yang pasti, peristiwa itu telah menyebabkan karier nasyidku sekadar di dalam rumah atau di atas motor...dan mungkin di beberapa lagi tempat tertentu, tapi bukan di atas pentas.

Ketika itu, aku berada di tingkatan 5. Senior di SMKA Al-Irshad a.k.a Otai.. Seperti biasa, aku dan kawan-kawan menghabiskan waktu petang selepas waktu persekolahan. Selesai solat, kami akan ke Simpang Empat untuk makan. Kemudian kembali ke kelas untuk 'study.' itu pun jika betul-betul ada kerja yang perlu dihabisi segera. jika tiada kerja, dan selalunya tiada kerja, kami akan melakukan aktiviti sampingan.

Jika tidak bernasyid atau boleh disebut sebagai melalak, kami akan pergi mengacau cikgu. guru kaunseling selalu menjadi mangsa. Melepak di bilik guru, merupakan perkara biasa. Itulah rutin harian, sementara menunggu ibu bapa masing-masing datang menjemput selepas waktu pejabat.

Hari Guru kembali lagi. Tahun ini, Badan Pengawas sekolah ada merancang satu program istimewa buat para guru kesayangan sempena menyambut hari guru. Program berjalan di dewan utama sekolah.

Pelbagai aktiviti berlangsung. Nyanyian 'Kami Guru Malaysia' daripada para guru, persembahan dan lain-lain. Aku tak berapa ingat semuanya. Tapi satu persembahan yang aku tak dapat lupa....

Persembahan khas daripada aku dan kawan-kawan. Kami bukanlah siapa-siapa pun di dalam sekolah. Kumpulan Nasyid sekolah ?? jauh sekali. jauh pinggang dari pipi. Pelajar Terbaik sekolah. Lagilah jauh.(kecuali seorang sahabat yang dapat 12A). Kami hanyalah pelajar-pelajar yang suka mengganggu cikgu-cikgu selepas waktu persekolahan. Hmmm, sebab itulah kami meminta untuk membuat persembahan khas tersebut.

Tiada seorang pun di antara kami merupakan ahli kumpulan nasyid sekolah yang banyak memenangi anugerah pertandingan. Malah tiada juga yang pernah mengikuti latihan vokal. Latihan kami, cuma dalam kelas. Itu pun 'kelas melalak.' Namun itu bukanlah halangan untuk kami teruskan 'niat baik' kami.

Kami sempat membuat latihan selama beberapa jam. Ketika latihan, alhamdulillah semuanya berjalan lancar. Bak kata orang London..PERFECT ! Semua sudah bersedia. Namun gementar merupakan perkara biasa. Ning Baizura pun rasa gementar ketika hendak memasuki pentas. Apatah lagi kami, dan lagi-lagi aku...

Waktu persembahan telah tiba. Kumpulan kami dialu-alukan ke pentas. Tepukan audience mula kedengaran. Jantungku berdegup semakin kencang. Lemah rasanya lutut hendak berdiri. Bukannya tak pernah berdiri di hadapan para pelajar lain. Malah hampir setiap minggu, muka inilah yang akan naik ke pentas kecil di tapak perhimpunan untuk membaca doa..

Hmmm, menyelit sedikit...teringat pula peristiwa di sekolah rendah. Sewaktu darjah 5 atau enam, muka ini jugalah yang menjadi pembaca doa semasa di perhimpunan...

Hari itu hari isnin. Malah isnin yang pertama untuk sesi persekolahan yang baru. Selesai nyanyian lagu negaraku, lagu Pulau Pinang, dan lagu sekolah, aku pula naik ke pentas untuk bacaan doa. Agak lama tidak menjejakkan kaki ke atas pentas tapak perhimpunan, tumpuan aku jadi hilang.

'Bismillahirrahmanirrahim...Allahumma....' Aku terdiam. 'Allahumma...'. Ya Allah. Aku lupa bacaan doa yang selalu dibaca. 'Allahumma..'

'Allahumma bariklana...' seorang cikgu yang berdiri di belakang cuba buat lawak tak kena waktu. Malu aku dibuatnya..entahlah apa warna muka aku waktu tu. Orang di bawah sudah mula ketawa. Akhirnya aku teringat doa tu..

'Allahummaftah'alaina'.....sehingga habis. Nasib badan.

Kembali kepada persembahan khas kami di SMKA Al-Irshad. Persembahan hampir bermula. Masing-masing mengambil tempat dan mikrofon. Empat orang semuanya. Muzik 'minus-one' mula kedengaran. Aku sebagai pemula nyanyian. Tangan yang memegang mikrofon mula bergetar-getar. Nafas pula semakin laju. Sekejap saja lagi aku akan bernasyid. Macam tak percaya. Kenapalah aku boleh terjebak dalam perkara ni.??

"Pernah..langkahku payah.."
"Menuju ke destinasi...."

Aku mulakan nyanyian sebaik saja muzik latar sampai masanya. Macam mana nyanyianku, tidak dapat aku komen. Nak kata OK, macam tak betul saja. Hmm, entahlah..

Soal hati. Hanya Allah yang tahu. Rasa menyesal pun ada. Perasaan gementar membuatkan nyanyian aku semakin laju.

"semuanya salah saya, nak balik cepat..kalaulah saya bersabar..Maafkan saya MAK !!"..
teringat pulak iklan tu. Nak laju punya pasal, akhirnya kemalangan.

Habis lirik untuk part pertama. Tiba-tiba aku terdengar muzik latar belum habis lagi. Alamak !!! awalnya aku habis... KANTOI.!! malunya waktu itu tak dapat aku bayangkan. Bukan sekali perkara tu terjadi. Sepanjang nyanyian tersebut yang melibatkan 'part' aku menyanyi, nyanyianku memecut meninggalkan muzik latar beberapa kali.. hahahaha..

Habis saja persembahan, selepas sahabat aku membuat ucapan penutup, aku pun membuat ucapan.

"mintak maaf semua, pasal persembahan tadi.." malu..malu...malu...ramai yang ketawakan aku... Hmm, nasib badan..


Turun saja dari pentas, aku pergi ke arah guru. Aku bertanya kepada seorang guru.

"macam mana persembahan tadi cikgu?" sengaja menduga..

"Hmm,bagus persembahan tadi." cikgu memberi komen. Keseluruhan persembahan memang agak bagus, kecuali 'part' aku... tapi tidak lah terlalu teruk.

"cuma, lain kali..."tambah cikgu "tak perlulah mintak maaf kepada penonton."

"Owh..OK." tersipi-sipu aku menjawab.

Tak kisah. walau apa pun kata orang, dan macam mana teruk pun persembahan hari tu, nyanyian itu satu penghargaan untuk guru-guru. Ikhlas daripada kami semua..

Terima Kasih Cikgu....!!!!!!

Aku hadiahkan lagu LILIN SEORANG GURU ini kepada semua guru-guru yang pernah atau yang tak pernah mengajar aku bagi menggantikan lagu yang pernah aku 'rosakkan' suatu masa dahulu...



3 comments:

luqman said...

salam....lawak cite nta ni =) slm ukhwah

fatin natasha said...

hehe..still tingat lg time tu..

Nie said...

boleh emailkan pada saya minus one lilin seorang guru? nieyein@yahoo.com