Saturday, November 22, 2008

terkenang: aku nak jadi Superman..

Zaman kanak-kanakku terbahagi kepada dua fasa. Fasa pertama, sejak aku dilahirkan hingga berumur 8 tahun, dan fasa kedua sejak berusia 8 tahun sehingga aku melangkah ke alam remaja. Fasa pertama, adalah sewaktu aku dan keluarga tinggal di kuarters Taman Sir Hussien, Masjid Negeri PP. Kemudian, kami berpindah ke Tasek Gelugor, (SPU). Menetap di sana sehingga sekarang.

Agak berbeza kehidupan pada fasa pertama dan fasa kedua dari segi suasana, latar tempat dan ragam kawan-kawan.

Pastinya tidak sama kehidupan kanak-kanak ‘hingusan’ berbanding kanak-kanak yang sudah ‘besar’. Namun, banyak kenangan yang masih boleh diingat semasa dalam fasa 1 kehidupanku.

Pernah dahulu aku ’bercita-cita’ menjadi seperti Superman. ’Bersayap’ merah, serta seluar dalam dipakai di bahagian luar. Dan yang paling penting, boleh terbang ke mana-mana yang aku suka.

Semasa umurku lebih kurang 4-5 tahun, aku telah melakukan penerbangan pertama sebagai Superman secara rasminya. Dengan kain pelekat bapak terikat di leher, aku terbang dari atas rak katil dan mendarat ke lantai. Terbangku di awangan tak lama. Seperti yang termaktub dalam kitab fizik, ”what’s going up, must come down”. Akibatnya, kakiku berbalut dengan simen dalam jangka masa yang agak lama. Aku masih ingat betapa siksanya untuk ke tandas. Aku terpaksa mengesot, mengusung kaki yang berat ke dalam tandas, dan menyusahkan mak bapak. Kalau Superman dapat tau cerita ni, mesti dia gelakkan aku.

Mungkin peristiwa patah kaki tersebut tidak dapat aku ingat apa yang berlaku sesudah itu, namun kesannya aku rasa sehingga dewasa. Jika cuaca sangat sejuk, kaki aku akan menjadi sakit. Lenguh akibat kesan patah tersebut. Kekadang sehingga tak dapat tidur pada waktu malam. Yang menjadi mangsa...mak !! Setiap kali aku sakit kaki, mak lah yang terpaksa mengurut. Kesian mak..hehehe. tapi sekarang ni, alhamdulillah. Dah tak sakit lagi. Lenguh dan sakit kaki kalau, mesti pasal panjat bukit atau main bola. Tak pun, kaki tersepak bangku. Pandai-pandai la urut sendiri...

Aku juga pernah ingin menjadi penunggang motorsikal yang hebat seperti watak dalam sebuah rancangan kartun. (dah lupa tajuk kartun tu). Satu petang, sewaktu umurku dalam lingkungan 4-5 tahun jugak, aku dan abang menaiki motorsikal yang ditongkat di luar rumah. Lagak seperti penunggang yang hebat. Ngeeennnggggg !!!!!!!!! goyang ke kiri, goyang ke kanan, ’mengelak halangan di hadapan.’

Akhirnya, motorsikal kami terbalik ke tepi. Abang tercampak masuk dalam longkang. Aku lebih malang lagi, terperosok di dalam pasu. Peristiwa tersebut terlalu tragis untuk diingat. Semuanya gara-gara hendak jadi seperti hero dalam televisyen.

Satu petang, aku keluar ke padang. Seorang kawan mengajak aku bermain satu permainan. ”nampak ayam tu?” dia menunjuk kepada seekor ayam piru. ”kenapa?” aku bertanya. ”cuba kejar ayam tu.”

Aku tanpa berfikir panjang, kejarlah ayam tu. Apa susah nak kejar ayam. Rancak mengejar ayam, tiba-tiba ayam tersebut berhenti, lalu berpaling. Aku pun berhenti mengejar. Macam mana nak kejar kalau ayam tu tak lari. Macam syok sendiri la. Dan tiba-tiba jugak, ayam tu berlari ke arah aku. Terperanjat, aku pun lari la. What u give, u get back. Ayam tu memang laju. Sampai dekat dengan aku, ayam tu terus lompat dan patuk punggung aku. Adusss !!. terasa jugak penangan patukan ayam piru.

Kawan aku tergelak-gelak dekat sebelah. Ciss !! patut dia suruh aku kejar. Rupa-rupanya, dia pun dah kena patuk dek ayam tu. Kurang asam punya kawan. Inilah erti persahabatan. Dia mendapat sesuatu, tak lupa nak beri kepada kawan lain.

Taman Sir Hussien tu popular dengan permainan rounders. Sejak kecil, aku memang dah bergiat aktif dalam permainan ni. Cuma, masa aku masih budak hingusan, kurang diberi kepercayaan untuk terlibat sama dengan ‘abang-abang’, tapi aku masih boleh bermain. Aku teringat satu peristiwa yang sampai sekarang aku masih tak boleh nak percaya. Kalau korang, terserah la nak percaya atau tak. Aku pun, masih tak percaya.. tapi percaya atau tak, perkara tersebut memang berlaku, malah sudah berlaku. Apa ceritanya..

Masa tu aku masih kecil. Tapi tak ingat umur berapa. Semasa membahagi kumpulan, aku diletakkan dengan seorang brother ni, dia memang baik. Tak pilih bulu macam adik dia. Giliran kami menjaga padang. Brother tadi suruh aku jaga di satu posisi. Aku pun akur. Tak pandai sangat dalam bab menangkap bola, aku pun duduk mencangkung di tempat yang dah ditetapkan dengan tangan aku ditadah di atas kepala. Mata aku pejamkan sambil aku membaca sesuatu. Rasanya aku baca bismillah...

Bola dibaling, lalu dipukul. Aku tak melihat kejadian tu pasal mata aku tertutup. Tiba-tiba, nak dijadikan cerita, bola mendarat atas tangan yang aku tadah tadi. Terkejut, aku terus menggenggam erat bola tersebut. WAHHH !!! kumpulan aku menjerit. Aku masih terpinga-pinga, terkejut dan tak sangka. Brother tadi berlari ke arah aku, lalu memeluk aku.Hehehehe, aku jadi riak sebentar. Saja na tunjuk ’ek’ depan orang-orang yang meminggirkan aku masa pemilihan ahli kumpulan.

Bila tiba time aku nak pukul, ahli kumpulan dah jadi excited. Tapi malangnya, 3 kali cubaan, satu pun tak kena. Bila tiba giliran kumpulan aku jaga padang sekali lagi, aku pun ambil tempat yang sama dengan gaya yang sama. Benar pisang tak berbuah dua kali.. sampai sudah, aku tak sentuh bola langsung..hehehehe..

Banyak lgi kenangan semasa fasa satu. Aku jatuh basikal atas sarang kerengga, melepak bawah pokok saga, main guling-guling atas tangga masjid Negeri, panjat pokok rumah orang, kena kejar keling botol pasal dok ejek dia, bergaduh dengan kawan, kena tendang di perut sampai tak boleh bernafas, cari lipan padang... pendek kata, fasa satu kehidupan aku penuh dengan kisah suka duka, tangis dan tawa.

Semasa umur aku mencecah awal 8 tahun, penduduk taman sir Hussien mendapat notis untuk pindah. Taman tersebut hendak dibuat apartment. Aku memberontak tak mahu pindah rumah. Sayang untuk tinggalkan kawan-kawan dan sekolah, walaupun dekat sekolah Batu Lanchang tu, ada dua orang budak yang suka membuli kawan-kawan. Muaz dan Naufal. Teringat lagi kisah dua budak ni bukak pintu tandas masa seorang budak cina tengah buang air besar. Mereka berdua ni selalu saja kena denda dengan cikgu, tapi tak pernah serik. Dan aku ada satu kisah yang agak perit untuk diterima semasa aku bersekolah. Tapi biarlah aku rahsiakan saja peristiwa tu. Soal maruah dan harga diri.hehehehehe.

Kami rakan-rakan, termasuk abang aku ada satu ’hobi’ semasa kami menaiki bas sekolah ke sekolah, kami akan bertanding, siapa yang jumpa paling banyak kereta mini Mr. Bean. Yang tak dijumpa pun, mengaku jumpa. Sampai boleh hafal rumah mana yang ada kereta mini. Hobi yang sangat pelik, tapi itulah realiti kehidupan kanak-kanak.

Hmmm, kerana terpaksa, akhirnya kami sekeluarga berpindah ke rumah lama, di Tasek Gelugor. Alhamdulillah, keadaan di sini lebih baik berbanding di sebelah pulau. Awal berpindah, emak beritahu ada sekolah arab di masjid. Aku membayangkan duduk bersila ramai-ramai di dalam masjid sambil belajar, tapi rupa-rupanya, macam sekolah jugak. Hmm... itulah permulaan fasa kedua kehiduan kanak-kanak aku.

Cuma satu yang aku pelik. Taman Sir Hussien tersebut masih seperti dulu. Rumah yang aku tinggal pun masih ada. Katanya nak dibuat apartment. Mungkin tak cukup bajet kot. Hehehe. Apa-apapun, aku bersyukur sangat-sangat berpindah ke SPU. Lebih aman dan tenang. Suasana tak begitu menekan seperti di Pulau.

Kanak-kanak....zaman yang sangat menyeronokkan. Namun yang pasti, zaman tersebut pasti akan ditinggalkan dan kita semua akan menjadi dewasa. Dan kitalah nanti yang akan melahirkan generasi kanak-kanak yang baru.

Walau bagaimanapun, zaman kanak-kanak akan tetap diingati.
Aku nak jadi Superman........

Hisyamuddin
22 NOV. 2008 (2.21 pm)
Raudatus Solihin.

Aku hanya ingin berkongsi


2 comments:

miftah an-najah al-imama said...

hehehehe....kelakar2...kih..kih..kih...=)best la citer kamu..hihihihi...

mashitah izzati said...

zaman sekarang dah xder supermen...
kat malaysia just ada cicakman.. sangat kelakar gaya penceritaan tapi mungkin banyak penderitaan.
all da best klu terus nak jadi superman